Hidup (bukan) di dunia 2.0!


Si J mati. 
He is my Blackberry. 
My lovely smartphone. 
My addictive-handheld. 
My soulmate. 
My (almost) everything. 
And he is dying right now.

J is my blackberry. Dia gadget dan perangkat genggam termahal yang pernah gue milikin selama gue hidup. Paling setia nemenin gue kemana-mana. Paling pinter untuk ukuran smartphone. Gue sayang banget sama dia. 
Dia selalu gue push dengan ribuan tweet, beratus SMS dan draft, berpuluh-puluh conversation di BBM, YM, Whatsapp and so on, belasan status update di FB dan BBM, dan browsing-browsing tak terhitung. Ia sempurna untuk ukuran smartphone. 
Gue yang nggak pernah bisa make touchscreen karena kendala jari yang gede dan kelakuan yang jorok abis, untuk gue, dia yang bisa di-touch dan di-type together adalah kesempurnaan.

J udah beberapa kali ngambek memang. Dan tiap ngambek, ngabisin duit 50ribu terus. Dan ngilangin jutaan data penting terus. Sejak 2012 dia nyaris ngambek sebulan sekali. Dan dulu-dulu, nggak pernah sampai mati seperti ini. Selalu hidup lagi, baik lagi, dan bisa dipake setelah diinstal ulang dan diupgrade OS. 
Tapi kali ini... J tetep nggak mau hidup...

Udah gue coba bawa ke counter yang biasa gue datengin untuk re-install J. Awalnya... J hidup. Tapi masih dengan complain di bagian ‘Built-in media detects error. Do you want to repair it now?’ dan setiap di pilih option YES... dia selalu restart ulang dan corrupt L Bahkan sekarang ngeblank putih. Setiap abis start-up layarnya putih...
Yang punya counter nyerah. Dia bilang, dia ga bisa benerinnya setelah ‘nambah-ngerusakin’. Sialan.

Next, gue bawa ke counter lain...
Dan dia pun nyerah. Nggak bisa....
Astaga....

Terakhir gue nyoba bawa ke TAM. Karena J masih garansi. Belum 2 tahun gue punya J.
Jawaban dari TAM bener-bener bikin gue males, ngedrop, dan pengen nangis...
Mbak-nya bilang untuk tau si J kenapa, J harus ditinggalin dulu selama 14 hari kerja. Iya kalo selama 14 hari itu ditemuin penyebab masalahnya. Tapi kalo nggak... tetep percuma kan? Itu baru untuk diketahui penyebab dia corrupt, belum untuk ngebenerinnya. Astaga. Oh my God. Astaghfirullah....

What happended, J?  I just cant imagine my life without you J!

J is with me now... but useless. Unusedable.

Tapi sebenernya, dengan ada kejadian ini, mungkin gue bisa lebih banyak belajar dan mengambil hikmahnya...
Untuk lebih ‘membaur’ dengan lingkungan sekitar, bukannya asik sama gadget sendiri.
Untuk lebih fokus dengan apa yang menjadi tugas utama gue, bukan dengan kerjaan yang gue cari-cari sendiri di dalam socmed dan internet.
Untuk lebih tenang ngejalanin hidup tanpa ada dunia 2.0 dulu...

J mungkin ngajarin gue untuk bisa lepas ketergantungan. Untuk nggak berharap sama dunia. Untuk siap ngelepas dan dilepas kapan aja sama semua yang ada di dunia....

“Itu Cuma gadget kali. Ngapain lo sedih-sedih gitu. Gadget masih bisa dibeli. Harganya juga bakal turun, besok-besok. Bukan ginjal lo yang rusak. Bukan hati atau jantung lo yang rusak. Senyumin aja.”, @dventino nasehatin. Dia Om Edu. Orang yang smart banget. Yang nyoba ngoprek-ngoprek BB gue... hanya mengandalkan google. *wish you luck, Om!

Ini hari kedua yang bakal gue jalani tanpa J.
Hari pertama bener-bener nyiksa. Tapi semoga, sekarang gue udah terbiasa ya.

Thanks J, for everything you teach me.

Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.