Kamis, 30 Juni 2016

BERASAN + 98 : FASHION DESIGNER BAJU PENGANTIN


Kamis, 30 Juni 2016

Setelah berburu kain dan memantapkan hati untuk berlabuh ke penjahit mana, akhirnya, (saya yang udah sreg pertama kali dateng dengan Cik Maria), saya dan Ibu ke Plum Modiste untuk membuat kebaya akad dan baju resepsi.






Nggak salah pilih memang. 




Cik Maria buat baju kaya desainer beneran yang belajar mode dan nggak ngukur asal-asal. 

Si Nciknya bisa tau dong, tipe pola bunga di kain ini searah atau nggak. Bisa ngemodif sulur-sulur bunga di pola-pola itu untuk jadi hiasan di leher dan dadanya. Udah gitu, Nciknya nyaranin untuk nambah payet resin permata Jepang yang ditempel di tengah-tengah bunga biar makin keluar dan mengkilat lagi kalau kena cahaya.


 
Pas di ukur pun, asli, cara ngukurnya beda dengan penjahit-penjahit yang selama ini ngukur di badan saya. Si Ncik ngukur dari pundak ke sikut, trus dari sikut ke tonjolan lengan. Saat tangannya nekuk pun, si Nciknya juga ngukur.

Pas di dada, nciknya ngeraba besaran cup dada dan langsung tau ukuran 'kacamata' saya.

Nciknya juga tau, ini bokong saya kan termasuk besar, kalo buat baju panjang selalu ga muat di pinggul ke bawah, gak sesuai yang dimau lah pokoknya!

Bahkan untuk nentuin panjang bajunya, si Ncik mundur sekitar 1,5 meter untuk mandang keseluruhan postur tubuh, dan bilang, ada bagian-bagian yang bisa bikin gemuk dan bisa bikin kurus. Batas-batas yang bikin terlihat lebih gemuk tuh, kalau bajunya dipinggul, setelah pantat dan di dengkul. Dan akan terlihat lebih kurus kalau batas bajunya di setengah paha dan setengah betis. Ih, bener banget!


Pas ditanya kok Ncik bisa tau? Nciknya bilang, karena di badan saya ada lekukan-lekukan yang beda, nggak semuanya menggembung, atau semuany mencekung.

Ah, si Ncik, baru pertama kalinya saya ketemu penjahit yang sekeren ini.

TEOPEBEGETE!!!

Dan mulailah sabda si Ncik YANG NYURUH DIEEEET!! *oh No!*

Nciknya emang udah punya ukuran badan saya, tapi dia baru mulai buat bajunya akhir Juli, karena dipotong libur lebaran 2 minggu, dan si Ncik ngasih saya waktu buat diet.

Dari tanggal 1 JULI 2016 dengan BB sekian, saya bakal ditelpon untuk mantau BB tanggal 30 JULI 2016 nanti.

Nciknya juga ngasih motivasi kalo dia pernah berjuang buat kurus dari BB 85 kg ke BB 50-an kg kaya sekarang.

Kata-kata penyemangat dari si Ncik

“Wah, kamu mah walau gemuk tapi badannya punya lekuk. Udah kebentuk. Semok banget lah. Kalo kurus, pasti lebih bagus lagi bentuknya.”

Hahahaha, iya deh Ncik… saya coba dengan sekuat tenaga ya!  Mohon doanya, Ncik, aamiin!


Yang Berjuang Diet selama Juli 2016,



Dina Bridezilla gonna be









PLUM Modiste & Fashion Designer
Samping Polda Bandar Lampung 
Teluk Betung
(di belakang TK samping Polda)
CP: 08154068290 (Maria)

Rabu, 29 Juni 2016

BERASAN + 97 : KAIN-KAIN CANTIK

Rabu, 29 Juni 2016

Pagi-pagi banget, dari abis sahur, sampai jam 8 pagi, saya nggak tidur. Karena si Ibu udah wanti-wanti harus berangkat pagi kalau mau ngubek-ngubek pasar buat cari dasar kain.
Soalnya, dasar kain yang dicari pun bukan untuk satu dua orang. Listnya aja udah banyaaaak banget. Belum lagi milih warna, model dan bahan.





Emang salah banget kalo kita belanja baju tapi belum ada warna tema dari dekornya, jadi kemaren ngeliat bahan yang bagus, disesuaiin macem-macem dan jadi deh, beli kain senilai total 8 juta, itu pun masih bakal nambah sepertinya, kalo masih kuat ngubek-ngubek pasar di H-sekian Lebaran Idul Fitri.






Ada banyak toko kain yang saya datengin, untungnya pusatnya cuma di satu tempat, di Simpur dan sekitarnya. Disitu ada toko Mumbay Tex, Ovi Tex, Eka Tex, Indonesia, sampai toko-toko kain kecil yang saya nggak hafal nama-namanya, tapi justru yang toko-toko kecil ini yang suka nyimpen kain-kain yang cantik, gak pasaran dan gak ketebak.

Saya jabarin satu-satu ya soal kain-kain yang saya dapat:

Kain Kebaya Akad Nikah

Kain kebaya pakemnya pasti warna putih, putih cemerlang, putih ube, broken white atau krim susu putih. Pokoknya warnanya putih.



Saya keliling kemana-mana nyari kain putih yang udah dipayet (sesuai dengan pesan Cik Maria), dari yang harganya 900rb/meter sampe yang harganya 200rb/meter saya liat. Rata-rata harganya 250rb, 300rb dan 350rb.

Dan pilihan saya jatuh dengan kain putih UBE yang full payet dari Mei-Ing Eka Tex. Harganya muraaaah banget dibanding dengan yang di Indonesia (900rb/meter), bahan ini saya dapetin dengan harga 250rb/meter, saya beli 3 meter, udah full payet bahkan dengan resin permata  dan bahan untuk bustiernya warna broken white dengan harga 30rb/meter. Cantiiiiik banget! Jadi nggak perlu nambah upah payet pun udah bikin cantik bajunya nanti. (Aamiin)


Kain Baju Resepsi
Nah, ini nih yang bikin pusing. Karena nggak tau mau beli kain warna dan yang gimana. Sampe akhirnya ketemu di satu toko yang jual kain brokat tile semi Prancis yang udah di-full-payet. Huaaaah, cantiiiiiiiiikkk banget! Bahagia banget pas ketemu bahan itu. Karena di toko-toko lain, nggak ada yang jual. Sayangnya, pilihan warnanya sedikit. Kita sampe muterin semua toko 2x sebelum akhirnya balik ke toko kain Cik Lilik ini.
Tokonya kecil, di deretan Mumbay Tex di daerah Simpur, tapi ternyata harta karun simpanannya banyaaaak.

Untuk tile brokat semi Prancis ini, bahannya memang lembuuuut banget, jatuh di badan, kaya melar tapi nggak nge-stretch. Ah, cantik lah pokoknya. Apalagi payet-payetnya itu cantik-cantik banget. Untuk kain ini, dijualnya nggak meteran, tapi panelan. Satu panel panjangnya 2,5 meter dan dijual 900rb/panel. Saya pertama ngeliat udah jatuh cinta sama kain-kain ini, tapi karena si Ibu maunya pilih warna yang cantik dan lembut di antara warna-warna gelap, akhirnya, saya pilihlah warna tembaga ke arah gold. Nyamain dengan warna siger emas yang nanti bakal di pakai.


Dan disini, power of emak-emak kembali dibuktikan, dari harga 900rb/panel, bisa ditawar sampe 700rb/panel karena si Ibu ngambil 2 panel untuk bikin baju resepsi dengan ekor menjuntai di belakang (total 5 meter).


Untuk kain lapisan bustiernya, beli yang merk Diamond, tebal, lembut dan jatuh di badan dengan harga 60rb/meter. 


Puas banget pokoknya dengan pilihan ini, karena murni saya yang milih setelah meyakinkan ibu berkali-kali.

Kain Bridemates



Untuk kain para sahabat dan bestbuddy, saya beli di Mei-Ing Eka Tex. Bahannya cantik, ada efek glitternya gitu dari jauh. Kata Kokohnya sih, bahan ini lagi musim dibuat gaun atau kaftan sama orang-orang. Saya beli ini, karena emang suka dengan bahannya, polanya, dan kesannya mewah. Bagus banget kualitasnya menurut saya, untuk seragam teman-teman. Dan terlebih karena stoknya ada lebih dari 40 meter, jadi bisa langsung saya borong untuk beli 20 potong, masing-masing 2 meter. Harga per meternya lumayan. Tapi untuk sahabat masa beli yang abal-abal sih?
Tinggal kasih nama dan kirimin ke masing-masing untuk yang di Palembang. Untuk yang di Lampung, lebih gampang lagi, bisa ngasihnya pas ketemu saat buka bersama dan halal bihalal nanti.

Kain Para Tante



Untuk kain ini, murni pilihan ibu, dan saya cuma nyumbang suara “Iya, bagus!”
Sebenernya karena udah capek juga, kan puasa… Hehehehe

Kain yang ini dijual 60rb/meter dengan kain dalamannya 15rb/meter.

Kain Para Sepupu



Nah, yang ini juga ibu yang milih. Bahannya sama dengan kain para bridemates, yang bedain cuma warnanya aja. Warnanya dibuat senada dengan kain para tante, jadi walau beda bahan, pas difoto keseragamannya juga tetep keluar. Iya kan? :)

 
Yang belum dibeli malah kain para Ibu pengantin, kain keluarga inti yang wanita dan para beskap untuk keluarga inti pria. 
Hahahahaha, begini ya riwehnya, baru kain loh ini.  
Tapi seru. Cantik-cantik dan….’berasa mau kawinnya’!!

Selasa, 28 Juni 2016

BERASAN + 96 : KEBAYA AKAD dan BAJU RESEPSI


Rabu, 28 Juni 2016

Saya sampai di Bandar Lampung di pagi hari Selasa kemarin, setelah banyak cerita dan airmata di bulan Juni ini, akhirnya saya pulang.

Akhirnya bisa balik ngurus nikahan yang sejak orang tuanya Dimas dateng, nggak pernah saya urus sendiri.
Akhirnya mulai ribet-ribet ngurus dan rempong milih karena pengen semuanya perfect!

Maka dimulai lah perjalanan sang calon manten ini ke agenda pertama setibanya di kota kelahiran: BAJU PENGANTIN DAN AKAD KEBAYA.

Dari Afendo Decor sendiri, hanya menyediakan baju pengantin pria, dan baju para bapak mertua.
Jadi untuk baju pengantin wanita dan para ibu mertua, diwajibkan buat sendiri.
Mulailah berkeliling Lampung, mencari penjahit baju pengantin yang recommended.

Semalam udah nyari-nyari model baju tuh sama Ibu di Instagram, dan sepenuhnya nurut sama pilihan Ibu, karena fashion police pribadi saya dan adik-adik ya si Ibu, dan lagi kalau beli baju sesuka kita tanpa ngindahin omongan Ibu, jatuhnya pasti jelek, kurang pas atau malah gak nyaman di badan. Jadi karena menurut Ibu badan saya ini guede banget, model bajunya harus yang simpel-simpel dan punya efek ngelangsingin badan, jadi dipilihlah dari beberapa postingan Vera Kebaya yang ibu suka, begini contohnya.



Di mulai dari SAN-SAN by Cik Lie. 


Alamatnya di gang kecil di Jalan Kartini sebelum Mall Kartini. Gang yang ada toko furniture dan meubel-nya di depan jalan.
Masuk ke dalam harus jalan kaki, gak begitu jauh kok. Rumahnya pagar toska muda. Memang ga ada plang nama atau pengenal, kata Cik Lie-nya sih, dulu ada tadi dilepas karena toko di depan agak terganggu. Tapi, gak pake plang nama aja, yang ngantri jahit disana bejubeeeel.

Jadi masuklah kesana, ketemu sama Cik Lie-nya.

Disini, petir menyambar: San-San nggak terima pesenan lagi untuk bulan September.
Astaghfirullah.

Udah stress aja bawaannya waktu itu si Ibu.

Cik Lie nya bilang kalo bulan September yang nikah dan pesen baju ke dia tuh BUANYAAAAAAKK! Jadi dia nggak mau terima pesenan lagi daripada dia buru-buru ngerjainnya dan nggak bagus hasilnya.

Dan disana, walau nggak bisa pesen, dapet sedikit pencerahan lah soal dasar kain yang harus dibeli, yang kualitas biasa sampe bagus, tempat jual kain yang bagus dan banyak pilihan, sampai alternatif penjahit lain yang disaranin untuk didatengin. Tarif untuk buat baju pengantin di Cik Lie ini startnya dari 5-6 juta untuk satu baju doang dengan full payet. Tapi sayangnya udah nggak terima.
Cik Lie-nya juga bilang, yang mau nikah bulan Maret-Mei 2017 aja udah mulai ngejahit dari bulan ini. Jadi kalo saya yang nikah September baru mau jahit bulan Juli, aduh… Cik Lie-nya juga nyerah. Mending nggak sama sekali daripada coba-coba jadi. 
Oke, fix, San-San nggak terima pesanan.

Selanjutnya, saya dan Ibu nyoba nyari ke Salon Intan. 

Salon yang kerja sama dengan Afendo Decor untuk make up dan macam-macamnya.
Letak salonnya ada di jalan Raden Intan, samping masjid di sebrang Bank BRI.
Nyoba kesana untuk nanya dan lihat-lihat baju pengantin yang disewakan. SAYANG SEKALI, ukuran badan saya terlalu gede!  Jadi nggak ada, karena yang readynya cuma ukuran M.
Oke, fix, salon Intan gak punya baju pengantin sewaan ukuran XL (yakalee…!)

Terus kita ke Penjahit Sri. 


Ini sebenernya penjahit langganan baju pestanya Ibu. Tapi beliau juga nerima pesenan baju pengantin. Jadi kita main ke workshopnya. Ngobrol panjang lebar dan akrab. Yang diobrolin pun macem-macem. Karena Bude Sri-nya itu sebenernya wali murid dari anak TK yang dulu sekolah di TK Ibu. Jadi orangnya welcome banget. Sampe badan udah diukur-ukur, padahal belum beli kainnya. Karena ibu udah sering banget buat baju disitu.

Dan yang lebih wownya lagi, ongkos jahit disini dipatok rata : Rp 300.000,-
Yang ngebedain harga payetnya yang bisa sampe 2 jutaan kalau dipayet penuh. Dan yang terpenting doi nerima pesanan (baju pengantin) untuk bulan September.
Oke, satu alternatif aman.

Yang terakhir, kita ke Plum Modiste & Fashion Design by Cik Maria. Ini penjahit rekomendasi dari Cik Lie San-San.

Alamatnya di belakang TK yang ada di samping Polda Teluk Betung. Alamat lengkapnya saya nggak tau, tapi workshopnya Cik Maria ini bentuknya rumah, warna putih dan ada plang nama PLUM MODISTE & FASHION DESIGNER di depan atapnya.
Memang nggak seramai workshop-nya Cik Lie San-San, tapi nggak tau kenapa ya, rasanya udah klik banget sama Cik Maria-nya. Dari cara dia ngomong, ngebuat desain, nyaranin pilih dasar kain, dan sampe liat-liat hasil tangannya di ruang fitting yang dipasang kaca lebar sedinding-dinding. Dan hitung-hitungannya, tarif untuk jahit kebaya akad yang tanpa ekor itu 3,2 juta, dan tarif untuk jahit baju resepsinya 4,5 juta.

Dengan catatan, Cik Maria nggak nerima payet untuk baju yang dijahitnya. Karena udah nggak sempet. Terlebih nggak ada tenaga pekerja untuk ngerjain payetnya. Jadi, dia wanti-wanti banget, kalo mau bagus, cari dasar kain yang sudah full payet. Kalau Cik Lie bilang sih, yang dasar brokat tile semi Prancis yang penuh payetan. Karena kalau yang asli brokat Prancis bahannya lembut banget, nggak akan kuat kalau dipayet, pasti rentan robek. Atau beli yang biasa tapi nanti minta jasa payet diluar.

Oke, alternatif kedua juga aman.



Sekarang, tinggal cari dasar kainnya. 


Lanjut besok deh, udah mau magrib!


Menghela lelah,


Dina Bridezilla Gonna Be.

Senin, 23 Mei 2016

BERASAN + 58 : VENDOR DEKORASI DAN PELAMINAN


Senin, 23 Mei 2016

Hari ini rencananya saya sama ibu mau main ke rumah vendor DEKORASI dan PELAMINAN.

Pergi dari rumah sama Ibu Kanjeng dan Abati, dan janjian disana sama Ibu.

Untuk dekorasi dan pelaminan ini alhamdulillaaaaah banget, ada hubungan kekerabatan dengan AFENDO DECOR.

Dari sejak Kak Nando dan istrinya nikah, udah berkaca-kaca liat semua dekorasinya kemarin. Mewaaaah, megaaah, masyaallaaaah, mau banget lah nikah pake Afendo Decor.

Beberapa contoh dekorasinya adalah seperti ini:

dekor di gedung

dekor akad nikah di rumah

dekor di gedung

dekor di halaman luas

dekorasi di gedung

dekorasi di gedung

Jadi bertamulah di sore hari menjelang magrib ke rumah sekaligus kantornya Afendo Decor di arah Panjang. Disitu ketemu tante Yuli yang Ibu dan Ibu Kanjeng panggil sebagai ‘Pimpinan’ (gelar kakak di Lampung). Dikasih lihat banyak foto dan pilihan pelaminan dengan aneka venue dan tema.

Warna tema yang dipilih saat itu masih bias belum fix, antara peach, ungu pastel, biru mint, hijau telur asin atau malah toska muda sekalian. Karena masih belum kebayang warnanya kan. Yang jelas warnanya warna-warna pastel.

Untuk dekorasi pelaminan pun, ada yang saya sreg, tapi Ibu bilang itu old-fashioned sekali. Jadul. Udah gak jaman. “Ini mah pas jaman Ibu nikah! Kamu masa mau balik ke jaman ibu? Tahun 88 dulu?”

*Duh, kalo Ibu udah gak suka, udah gak bisa ngomong deh

Ibu maunya yang tema-tema modern, kaya bangunan gedung dengan dekornya, atau ada tower bunganya. Saya maunya yang jadul-jadul, keliatan mewahnya gitu.

Intinya: BELUM KETEMU MAU PAKE DEKORASI YANG MANA

Karena karena tantenya, untuk dekor, minimal 2 minggu sebelum resepsi pun masih bisa berubah, tunggu nanti aja, saat udah H-30 baru ngefix-in dekorasi dan pilihan dekorasinya lebih banyak lagi. Karena tiap minggu kan pasti ada yang resepsi.

Dari Afendo Decor ini, udah satu paket sama Make Up Resepsi, Baju Pengantin dan Attire, Baju Orang Tua Mempelai (Pria) untuk pemakaian perdana, dan pakaian adik-adik pria mempelai.

Kemarin sebenernya mau sekalian pakai catering dari Afendo juga, tapi sayangnya di hari itu udah ada yang pake. Jadi si Ibu cari alternatif catering yang lain.

Karena ‘sodara’, komunikasinya juga enak sama si tante. Bisa lewat whatsapp.
Secara, pengantin buta banget soal wedding dan perihal-perihalnya, sampe perlu banget ngeprint check-list dan macem-macem persiapan pernikahan dari hasil googling.

Yang terpenting, karena sodara, kortingannya banyaaak banget. Untuk dekor rumah buat acara akad (tanpa kebaya pengantin, tanpa catering dan tanpa make up) dan dekorasi pelaminan di venue gedung yang bebas pilih, totalnya nggak sampe sekian juta.

Padahal harga standar sewa dekorasi dari Afendo Decor dengan venue gedung aja, nggak kurang dari 50 juta, itu pun dengan pilihan dekorasi yang terbatas.

Bersyukur banyak-banyak banget. Semoga Afendo Jaya Decor ke depannya makin berkembang dan sukses. AaMiin!


PS: Saya emang belum sempet survey, karena Ibu udah langsung jatuh hati pilihannya ke Afendo Decor, jelas bagusnya, jelas hasilnya, jelas lancar komunikasinya. 





Afendo Decor
Decor and catering service 
Line : fernandosalim 
Email : Afendojayaparty@gmail.com
Alamat: Jalan Hi. Mokh. Salim No.1 Way Lunik - Panjang
Tlp: (0721) 342712

Minggu, 22 Mei 2016

BERASAN + 57 : VENDOR CATERING PERNIKAHAN



Minggu, 22 Mei 2016

Seminggu ini, saya pulang ke rumah.
Pulang karena jadwal di Palembang yang nggak jelas dan pulang karena Nenek Aji (ibu dan orang tua satu-satunya Ayah sekarang), ngerasa kalau ajalnya udah deket, dan seluruh sanak keluarganya disuruh pulang, kumpul di rumahnya.

Alhamdulillahnya di tanggal yang nenek bilang ia mau meninggal di malamnya atau keesokannya, sudah terlewati dengan kondisi badan nenek yang sehat wal afiat gak kekurangan satu hal pun. Walau sesekali nenek ngeluh kurang sehat (yang mungkin karena faktor umur).

Nah, di minggu-minggu ini juga akhirnya saya ketemu vendor catering pernikahan.

Sekarang semenjak mau nikah, saya selalu rajin datang kondangan, ntah itu yang saya pribadi diundang, atau diundang sebagai pasangan, atau yang nggak diundang sama sekali pun saya datang. Hahahaha.

Contohnya hari ini, yang sebenernya diundang tuh si Ibu dan Ayah. Tapi karena setiap Sabtu Minggu, undangan di rumah pasti lebih dari satu, Ayah sama Ibu pasti pisah perginya. Kalo perginya barengan bisa nggak keburu marathon kondangan ke 2-3 tempat.

NAH! Kebetulan hari ini Ibu ada undangan pernikahan dari seorang pejabat Lampung yang menikahkan anaknya. Venuenya di hotel Novotel Bandar Lampung. Jadi, lumayan lah, bisa sekalian cari referensi untuk nikahan saya nanti.

Ternyata, kalau nikah di hotel, vendor catering dan pelaminan sudah satu paket dengan paket-paket pernikahan yang ditawarkan oleh Novotel Lampung.

Paket Silver :
Rp 180.250.000,- untuk 500 orang
Rp 323.000.000,- untuk 1000 orang

Paket Gold:
Rp 203.900.000,- untuk 500 orang
Rp 335.000.000,- untuk 1000 orang

Paket Platinum:
Rp 217.400.000,- untuk 500 orang
Rp 373.750.000,- untuk 1000 orang

Fasilitas yang ditawarin, rata-rata:
- sound system, music, MC, genset (35.000 watt)
- pondokan 6 buah untuk 150-300 orang (tergantung paket)
- soft drink atau jus
- food testing untuk 6 orang
- 7-10 kamar dengan pemandangan gunung
- 1 kamar suite
- ballroom
- tea pai room
- panggung
- meja tamu
- air mineral
- kapasitas listrik 10.000 watt
- karpet merah
- gratis parkir VVIP
- harga khusus untuk tambahan kamar
- 4 mobil penjemput tamu (yang parkirnya jauh-jauh)
- staff in charge
- buffet (untuk buffet ini sendiri pilihannya beda-beda tergantung paket. Ada yang boleh pilih 1 ada yang boleh pilih 2, ada yang pilihannya sedikit, ada yang pilihannya banyak.)



Dan memang sesuai harga sih, pestanya juga mewah, mewah banget. Standing party. Dan rame banget kemaren yang dateng ke pestanya.

Jadi, setelah menghadiri kondangan di Novotel sebagai pasangan si Ibu, saya, Ibu, dan Ditha pergi ke vendor penyedia catering yang saya dan Ibu pilih. Saya dan Ibu memang sepakat pilih TELEMARCO (TM) untuk catering.

Karena rekomendasi dari temen-temen, Rara, Asti, Salsa, Adel, yang juga suggest TM.
Memang mahal kalau dipikir-pikir (pikiran anak kosan yang makan nasi bungkus 15.000 aja udah bahagia), karena per paketnya dihitung Rp 60.000,- nett.

Tapi disini banyak lebihnya dan banyak banget pilihannya.

Bisa dilihat di fotonya.




Mbak Indri yang jadi PR juga komunikatif banget. Banyak banget masukan dari beliau soal pemilihan menu dari lauk dan sayur sampe ke pondokan.
Yang mana yang sayur tahan lama, yang mana yang cepet berubah asem.
Yang mana lauk yang ga repot makannya, yang mana yang rasanya enak dan paling sering dipilih.
Sampe pondokan yang saya sih pengennya milih yang lucu-lucu kaya celup-celup (skewer/dimsum), schotel macaroni, lasagna, tapi disaranin Mbak Indri untuk milih menu pondokan yang mengenyangkan, jadi undangan yang ngerasa kenyang dengan pondokan ngga akan makan di buffetnya lagi. Sehingga kalau ada pembludakan undangan, insyaallah makanan nggak kurang.

Hitung-hitungan dari mbak Indri soal paketnya pun cukup fair. Memang mahal per porsi, tapi ada rumusnya untuk penyediaan makanan buffet.
Misal:
Undangan 1000. Dikali 2 dan dikurang 30% dari 2000. Jadinya 2000-600= 1.400 porsi

Biaya untuk pondokan pun sudah termasuk di dalam 60.000 tadi.
Misal:
Dari 1.400 porsi dikali 10.000, jadi untuk pondokan ada jatah 14.000.000 dan bebas milih apa aja di menu yang sudah tertera sekaligus harganya. Kalau lebih dari Rp 14.000.000,- baru nambahin lagi.

Bonusnya lagi nih:
- SOFT DRINK/ TEA = 1.400 gelas
- Chocolate Fountain
- Candy Bar

Food testingnya juga nggak pelit. Dibungkusin banyak banget menunya, dan enak-enak!!

Itu coret-coretan yang ada di kertas belum fix, bahkan si ibu nambah beberapa pondokan dan pesen catering untuk di rumah juga saat hari akad. Kalo di rumah, harganya menyesuaikan, jadi Rp 50.000,- per paket. Tanpa bonus-bonus dan tanpa pondokan.


CATERING BERES. ALHAMDULILLAAAH!



TM STUDIO WEDDING GALLERY
Katering, Dekorasi, Fotografi, Video, Make up Artist, Kebaya & Baju Adat Pengantin
Jalan S. Parman no. 4C (Ruko Roy Cell) Bandar Lampung
CP: 0852-6978-8822 (Indri)

Minggu, 08 Mei 2016

Manusia: Kedewasaan Yang Tak Bisa Diukur dengan Usia

Manusia mengukir cela dalam ingatan.
Mengabadikan luka dalam kenangan.
Beribu maaf tak bisa menjadi jaminan, bahwa ada masa lalu yang dapat diikhlaskan.

Karena tiap kesalahan sudah tercatat, tiap luka sudah terbuat, Yang Menyaksikan hanya ingin kita bertaubat dan berusaha menjadi baik dari saat ke saat...

Tersebutlah maaf dari hati yang paling dalam, dengan ketulusan yang hanya bisa dibuktikan oleh kematian.

Jikapun masih ada hati-hati yang mendengki karena sakit tak kunjung lekang oleh waktu... Itu sudah diluar kuasamu.

Tetap doakan yang terbaik untuknya.
Semoga kehidupannya di masa kini mampu memberikan ia bahagia hingga tak perlu mendendam membabi buta pada perkara lalu.

Karena dalam pikirannya, kita telah menjadi terdakwa utama sebagai perusak ketenangan hidupnya.

Mungkin ia lupa, tak akan ada penjual jika tak ada pembeli. Tak ada asap jika tak ada api. Tak kan pernah ada tepukan jika hanya sebelah tangan sendiri.

Jika kekhilafan diri membuat seseorang murka, cukup diam dan akuilah. Akan tercatat kesungguhan oleh pena para malaikat di sana.

Tak perlu menjelaskan apapun kepada mereka yang membencimu, karena sudah tertutup telinga, mata dan hati oleh kebenciannya sendiri. Bersyukurlah karena Tuhan tidak membuka aib diri ini lebih dari itu.

Cukuplah masa lalu yang penuh noda, jangan pikiranmu juga.

Pun berterimakasihlah atas rasa benci yang kau terima, setidaknya itu dapat membuatmu menyadari sebuah fakta, bahwa hanya
makhlukNya yang membenci, sementara Sang Penciptanya masih dapat kau rayu lagi.

Mohon maaf atas segala khilaf.
Terima kasih atas segala benci.

Palembang, 9 Mei 2016
03:15 am


"Siapa kita yang berhak men-judge? Sementara para malaikat yang terjamin surga pun hanya sanggup mencatat." - @celoteholic



Jumat, 06 Mei 2016

BERASAN + 41 : TEMU BESAN



Jum’at, 6 MEI 2016


Ayah dan Ibu di rumah kedatangan tamu saat masih berbenah rumah. Masih banyak tukang dan macam-macam bahan bangunan.



Pintu rumah belakang dipugar lagi
 


Tampak depan rumah depan

Persiapan untuk lebaran. Tepatnya untuk menyambut tamu pernikahan.

Kunjungan di rumah kali ini tergolong singkat, tanpa makan siang. Karena Ayah dan Ibu Dimas mau mengejar kepulangan setelah shalat Jumat. Adik Imut sakit. Sakit semenjak ditinggal ayah dan ibu pergi ke Lampung. Dan sampai hari ini pun belum turun sakitnya, susah makan, setiap makan muntah, dan selalu mengeluh pusing.

Intinya, di kunjungan kali ini, saat para calon mertua ini bertemu, adalah untuk memantapkan tanggal, dan uang ‘panai’. Sebenarnya itu istilah aja sih. Apapun itu namanya, uang tersebut diberikan pihak lelaki untuk membantu persiapan pernikahan di pihak perempuan.

Dari awal ngomongin nikah, Dimas selalu wanti-wanti, kalau ini semua murni uang tabungan hasil kerjanya dan usaha dia untuk modal nikah tanpa melibatkan dana orang tuanya sedikitpun. Saya pun paham. Inginnya hati pun, yang sederhana saja… Hanya kerabat terdekat saja… Pun undangan tak perlu yang mewah meriah.

Tapi toh kenyataannya, pesta pernikahan adalah pesta para orang tua.

Para orang tua yang merayakan ‘pindah tangan amanat’ dari orang tua ke menantu. Bahwa selesai sudah masa mereka untuk menghidupi dan membesarkan anak gadisnya untuk selanjutnya membina rumah tangganya sendiri.

Apalagi saya dan Dimas sama-sama anak pertama dari masing-masing keluarga. Tak mungkin pesta pertama tidak dibuat meriah.

Setidaknya, ini adalah hajatan pertama dan terakhirnya mereka untuk anak tersayangnya. Mau tak mau para calon pengantin yang buta apa-apa ini hanya bisa manggut dan turut.

Dengan uang panai sekian jumlahnya dan dibantu dari biaya ayah dan ibu masing-masing, akhirnya diputuskan bahwa ada 2 acara: akad nikah dan resepsi di Bandar Lampung (2 hari) dan Ngunduh Mantu (1 hari) di Palembang.


 


Semoga semuanya berjalan lancar. Aamiin
Rabbi hab lii hukman wa-alhiqnii bialshshaalihiina

(Ibrahim berdoa): “Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku Hikmah (agar aku menjadi orang yang bijaksana) dan pertemukanlah aku dengan orang-orang yang shaleh” Q.S. Asy-Syu’araa (26) ayat 83

Rabu, 04 Mei 2016

BERASAN + 39 : TENTANG MAHAR (L)


RABU, 4 MEI 2016


Ini masih hari kerja saat Dimas tiba-tiba ngajak buat jemput Ibunya di Rumah Sakit (tempat ibu kerja sebagai perawat senior), yang tiba-tiba juga ngajak beli pempek beku yang biasanya dibawa ke luar kota, dan tiba-tiba langsung ngajak ke pasar, ke bank tempat ayahnya kerja yang lokasinya di Pasar Burung 16 Ilir.

Rencana semula, ayah dan ibu Dimas memang akan datang lagi demi memantapkan niat melamar dan membicarakan semuanya jelas dan detail dengan ayah dan ibu di rumah, tanpa ditemani satupun keluarga ataupun Dimas.

Jadi hari ini, Ibu sengaja izin dari tempatnya bekerja untuk membeli pempek dan persiapannya.

Selesai membeli pempek di tempat paling recommended di Palembang (Pempek Sulthan Pindang Agan yang letaknya di ruko orange Jakabaring di samping PASAR INDUK JAKABARING, karena selain kualitas pempeknya enak luar biasa, harga murah luar binasa. Khilaf? Pastinya), perjalanan diteruskan ke kantor ayahnya. Bertemu ayah dan surprise!!! Langsung diajak beli mahar saat itu juga.

Whoa.
Whoaaa…
Whoaaaaa!!

Dulu, saya pernah nanya ke Dimas, untuk memberikan mahar berupa hafalan surat Ar-Rahmaan. Tapi Dimas bilang, untuk memberikan mahar berupa hafalan surat itu sangat amat berat tanggung jawab dan hak kewajibannya. Untuk memaharkan Al-Fatihaah pun Dimas bilang ia tak kan sanggup. Karena kalam Allah berisi ilmu yang jika samudra di dunia menjadi tintanya, tak kan pernah cukup untuk menuliskan ilmu-ilmu Allah di dalamnya. Al-Fatihaah sendiri punya arti dan amalan yang luaaaaaasss sekali. Apalagi Ar-Rahman yang penuh membahas surga di dalamnya. Kira-kira begitu yang Dimas bilang ke saya tempo hari.

Balik ke suprise tadi…

Ayah bilang janjian ketemunya di toko emas langganan mereka aja, karena ayah masih harus ngambil uang cash yang gak sedikit itu jumlahnya. Mungkin tipikal orang lama ya, walau sekarang sudah simpan uang di bank, tiap belanja masih lebih enak megang uang fisiknya. Bukan kartunya.


Akhirnya saya, ibu dan Dimas berjalan menyusuri pasar di sekitar 16 ilir itu, melewati pasar burung, melewati lorong basah, lorong kering, sampai akhirnya tiba di toko emas kecil yang dijaga seorang Asuk (= paman dalam bahasa Cina) dan anaknya. Asuk ini kenal baik sama Ayah dan Ibu. Jadi begitu tau Ayah dan Ibu mau mantu, ngucapin selamat dulu. Hahahahaha

Nama tokonya dan alamatnya saya lupa, bahkan jalan kesana pun saya lupa. Karena waktu itu kesana jalan kaki, lebih cepat sampe dan lebih mudah aksesnya. Nanti mungkin akan saya update di kemudian hari.





Akhirnya, dipilihlah mahar yang sesuai keinginan saya. Emas LM 30 gram dalam bentuk 5 gr sebanyak 6 buah dan emas 3 suku (sekitar 21 gram) dilebur dalam perhiasan 3 bentuk: 1 suku untuk kalung, 1 suku untuk cincin dan 1 suku untuk gelang, yang jadinya tipis-tipis banget, karena saya pribadi nggak terlalu suka pakai perhiasan yang berat, tebal dan mencolok. Tapi resikonya ya itu, gampang putus kalau ada ekstra tekanan (untuk kalung dan gelang).

Nggak mesen model macem-macem, pilih yang ada aja di display. Jadi gak ribet, sekali jalan dan sekali jadi langsung beres. Walau modelnya sederhana banget.

Kenapa gak minta 50 gram dalam bentuk emas semua?

Karena logam mulia lebih tinggi harga belinya dan pasti akan terus meningkat harga jualnya sepanjang hayat. Ditambah ada sertifikasinya. Jadi kaya punya investasi jangka panjang. Walau sedikit.

Dan di toko emas itu juga saya dan Dimas ngukur nomor cincin. Saya 18 (!!!), Dimas 22 (!!!!!!).

Itu yang jadi PR selanjutnya, beli cincin nikahnya!


Note: di hari ini juga, mulai nyicil beli barang hantaran. Sembari jalan pulang dari toko emas, si Ibu tiap liat toko kain pasti mampir. Dan di dapatkan 2 kain yang saya sukaaaa banget untuk dibuat baju dan kain bawahannya. Harganya pun nggak terlalu mahal. Terlebih karena ada nuansa toscanya disana. Foto menyusul ya :)

Jumat, 15 April 2016

BERASAN +20 : PMS + BRIDEZILLA SYNDROME


Ini adalah hari ke-4 dalam siklus tamu yang biasa menyerang wanita dalam setiap bulannya, menstruasi.

Mungkin bagi wanita quick temper seperti saya, PMS itu bukan hanya terjadi pada saat pre menstruasi syndrome, alias sebelum datang bulan. Tapi Pada Masa Sebelum, Pada Masanya Sakit, dan Pada Masa Setelah.




Jadi ada 3 PMS setiap bulan, yang berarti tiada hari tanpa roller coaster emosi. Warbiyasak!

Melelahkannya menjadi wanita harus dilatih semenjak dini.
Semenjak perutmu harus melilit perih karena dinding rahimmu berdarah sendiri.
Semenjak rahangmu mengeras saat menahan kram ketika beberapa sel dalam tubuhmu membunuh diri.
Semenjak kamu yang masih remaja harus terbiasa dengan rasa sakit untuk diderita.

Oh wanita. Seperti inikah 'pelatihannya'?

Karena mungkin dengan begitu kami akan lebih mudah untuk berempati pada emosi, dari siapapun, pada saat kapanpun.
Karena mungkin dengan begitu kami menjadi lebih asih dan asuh terhadap apapun yang butuh perhatian.
Karena mungkin dengan begitu, kami tak langsung serta merta mati saat disakiti sekali, dua kali, tiga kali atau mungkin berkali-kali.

Ya, sakit yang kami rasakan sekarang mungkin adalah training awal untuk menjadi seorang ibu. Saat hamil, melahirkan, membesarkan anak, dan mendidik anak.

LUWAAARBIYASAK!

*entah kenapa mungkin bawaan emosi saya nulisnya begini. Hahahahaha

Ini, adalah tamu bulanan ke-50 kali yang saya hadapi dengan keberadaannya di sisi.
Lelaki yang bahkan lebih hafal jadwal kedatangannya dibanding diri saya sendiri yang merasakannya.
Dan ada masa dimana dia akan berubah menjadi lebih sabar, lebih lembut dan lebih penyayang dibanding hari biasanya.

Semua yang saya katakan, dengan sabar ia dengarkan.
Semua yang saya inginkan, dengan sabar ia penuhi.
Semua yang saya lampiaskan, dengan sabar ia hadapi.

Saya sampai takut sendiri, kapan dia akan gantian meledak kalau terus-terusan menahan diri saat saya bersikap seperti ini.

Saat ditanya apakah ia sengaja bersikap seperti ini untuk nantinya membalas saya lebih dan lebih? *tuhkan, kalau lagi sensitif bawaannya negative thinking melulu*

Ia hanya tersenyum dan bertanya, "Masih sakit, perutnya?"

Manis sekali.

Semanis obat yang tak perlu saya minum untuk meredakan sakit, cukup dengan keberadaannya, saya pun tenang menghadapi tamu bulanan.

Lebay? Biar! Ini saya yang ngerasain, bukan kamu! Mau coba? Sok, jadi cewek dulu sana!

Lalu kali ini saya berulah lagi.

Ingin ini ingin itu ingin yang banyak sekali…. tapi sayangnya saya ga punya Doraemon.
Saya cuma punya Dimasmon. :))

Lelaki yang selalu mencintai seperti apapun rupa sang putri. Iya, saya putrinya. Dina Oktaviany Putri sih, tepatnya. :))



Saya kepengen ini itu. Tapi namanya wanita, selalu banyak kodenya. Seperti kurang afdol gitu kalau langsung ngomong sendiri. Harus dia yang mengerti dan menawari, dan kita sebagai wanita pura-pura terkejut dan menikmati 'sensasi menjadi putri' sendiri. Hahahaha, lucu ya?
Update di status yang dibalas dengan sarkasme, tapi ironi yang dia buat, membuat saya senyam senyum sendiri.

ice cream tower bc cone id
mood booster setiap jadi monster

Saya tersenyum lebar sekali sore ini. Level bahagianya tinggi sekali. Setinggi es krim yang ia belikan di sore ini.


Kini kamu mengerti kan, apa yang jadi alasan saya untuk mencintai lelaki ini?
Karena dia tak pernah berhenti, memperlakukan saya seperti putri. 

Tak perlu pangeran berkuda putih, lelaki seperti ini pun, dengan tulus al-fatihahnya akan ku-aamiin-i. :")



ELEGI PATAH HATI


Bukan… Ini bukan patah hati.
Karena aku tau betul bagaimana rasanya terpatah-patah menyatukan hati yang retak untuk bisa berdenyut kembali. Pilu.

Bukan seperti ini rasanya patah hati. Karena tiap aku menangis membayangkannya, bukan cuma kesedihan yang aku rasakan. Tapi juga mengulang rasa bahagia yang pernah kau buat.

Jujur, tak kan pernah sampai fikirku untuk bisa berada di posisi ini sebelumnya.
Aku yang dulu pernah disakiti, dikhianati, dibohongi, dibuat serasa mati, bisa merasakan apa yang aku sebut cinta. Detakan di dada yang bermacam rasanya.

Aku pernah dikecewakan oleh seseorang yang mengangkatku tinggi-tinggi.
Karena setelahnya, hempasan yang ia buat membuat lebam di sekujur hati.

Aku pernah diimingi janji-janji akan hidup bak putri yang memiliki apapun yang pernah hadir di mimpi. Lalu kenyataan menghempaskannya lagi. Pangeran tak lain adalah seseorang dengan topeng masa depan menutupi borok masa lalunya. Masa lalu yang terus dan masih menghantui. Maka aku memilih pergi.

Dan kini aku dihadapkan oleh sesosok pria yang sangat sederhana. Sesederhana mimpiku untuk bisa menggenapkan setengah agama ini dengan siapapun dia yang mampu mengimami.

Seorang pria yang entah bagaimana ceritanya, bisa berkata bahwa sudah sejak lama ia menanti untuk bisa bicara seperti ini kepadaku. Panjang dan lebar. Hingga topik pembicaraan pun meluas tak hanya dari sekedar kabar, tapi juga mulai bertanya tentang hati.

Hati yang kupikir sudah mati, ternyata retakannya berdenyut lagi.

Ah, perasaan apa lagi ini? Pesimis dengan perasaan sendiri.
Aku mengabaikanmu, pada mulanya.

***

Hari berganti, dan kamu tetap disini. Menemani walau aku (bilang) lebih suka sendiri. Mendengarkan walau ceritaku hanya sekedar sepatah dua patah kata yang angkuh. Selalu ada, sampai aku tak sadar bahwa keberadaanmu mulai menjadi candu.

Entah bagaimana caranya, hati ini berdenyut lagi. Aku tergugu. Haru.

Lama sekali aku merenungkan tentang perasaan ini.
Apakah benar hati ini bisa merasakannya lagi?
Karena entah sejak kapan aku lupa bagaimana merasakan hangat di dada.
Memandang langit malam jadi begitu mendamaikan saat  mengingat senyummu yang selalu membuatku membuang muka. Menahan merah agar kamu tidak bertanya. Sungguh, kamu itu rewel sekali.

Karena entah sejak kapan perhatianmu yang kecil, menjadi potongan-potongan pondasi yang kokoh untuk mendirikan sebuah rumah dalam hatiku yang sempat porak poranda. Kamu mulai mengisinya. Dengan apapun itu, kamu mulai mengisinya. Setiap hari, semakin jadi.

Karena entah sejak kapan, aku pun mulai melihatmu dengan kedua mata ini, dan merasakan dengan hati.

Ya, aku pun mulai menyukaimu.
Senyummu, tingkahmu, cara bicaramu, candaanmu, nasihatmu, dan bahkan kebodohan-kebodohanmu sebagai lelaki yang tidak mengerti bahwa aku wanita yang malu berkata bahwa aku sayang padamu.

Tapi ternyata… Aku terhempas lagi.

Tertusuk sembilu nyatanya tidak sesakit apa yang dirasa hati. Sampai sesak aku bernafas saat kamu bilang, hanya ingin berteman. Setelah semuanya? Setelah kamu bantu aku untuk tersenyum lagi? Setelah dirimu datang dan memberi kehangatan lagi?

Oh… Aku membeku pada awalnya.
Sakit kali ini jauh lebih menusuk dari hempasan lelaki yang pernah mengangkatku tinggi-tinggi atau menjanjikan aku menjadi putri.
Tak tahu mengapa aku menangisimu seperti wanita yang ditinggal pergi kekasihnya, padahal bagimu aku bukan siapa-siapa.

Tapi apakah kamu pernah dengar? Bahwa luka yang pernah kamu rasakan, jika tidak membuatmu mati, maka akan membuatmu kuat?

Mungkin itu yang terjadi pada hatiku. Aku memang menangis. Tapi setelahnya aku mampu tertawa kembali. Aku merasa sakit, tapi aku tak sanggup membenci.
Aku berdamai pada hati, dan pada diri sendiri, bahwa jika memang ini ujian yang harus kulewati, maka sampai kapanpun, aku tak boleh lari.

Tak kupungkiri hati ini masih menghangat tiap mendengar namamu. Masih berbunga saat bertemu dan bersitatap denganmu. Masih berbinar mata ini saat memandang tawamu. Tapi pengharapanku tak lagi tinggi.

Bukan cinta, jika ia dipaksakan ada. Bukan pula cinta, saat ia direnggut dengan paksa.
Dan aku menerima datang dan perginya dengan sukarela.


Aku masih disini, saat kamu hanya memanggilku teman.
Aku masih disini, saat kamu berbagi perhatian dengan siapapun disana.
Aku masih disini, saat kamu terdiam, tak tau harus berbuat apa.

Bukankah sudah kupastikan kepadamu?
Aku akan baik-baik saja jika kau pergi. Hati ini sudah ku buat kuat dari jauh-jauh hari sejak menjalaninya bersamamu.
Tapi aku tak mampu memastikan, apakah aku akan tetap baik-baik saja, saat kau nanti kembali.

Aku menunggu sampai hatimu berkata iya untuk kudiami.
Aku menunggu sampai rasamu nyaman untuk berbagi.
Aku menunggu sampai tak ada lagi yang perlu kau sesali.

Aku menunggumu dengan tabah disini.
Sampai habis batas waktuku.
Sampai kering seluruh air mataku.
Sampai mati api harapanku atas dirimu.

Aku menunggumu dengan tabah disini.

Tapi jika memang kau ingin pergi….

Kumohon dengan sangat….
Apapun yang kan terjadi padaku nanti….
Jangan pernah kembali.

Ini bukan elegi patah hati.



Fatih & Fera dalam potongan puzzle ke-11

Rabu, 13 April 2016

BERASAN +17 : VENUE GEDUNG


Kamu pernah ngerasain nggak, rasa cemas luar biasa saat berada di antara rancangan rencana sebuah perhelatan besar yang akan mengubah hidupmu kedepannya?

Saya sedang merasakannya.

Bahwa merencanakan pernikahan itu bukan sekedar mencari siapa pasangannya, dimana tempatnya, dan kapan tanggal ijab qabulnya.

Ini tentang dua keluarga yang berbeda budaya dan cara hidupnya, dan keduanya harus menelan ego untuk tidak saling mementingkan kepentingannya sendiri demi sebuah keluarga kecil yang akan dibentuk nantinya, penerus keturunan mereka, pemegang trah jalur darah mereka.

Ini tentang menyatukan dua keluarga yang saya pastikan, siapapun yang mengalaminya pasti pernah menghela nafas panjang, lelah disini.

Tidak ada rencana baik yang berlangsung mulus.
Tidak ada niatan ibadah yang tidak diganggu oleh si penghuni abadi dasar neraka.

Mengutip sebuah paragraf penuh makna dari akun motivasi di instagram….

"Jodoh itu seringkali begitu dekat, tapi iblis juga tak kalah dekat. Ia bahkan hadir di pelaminan, agar ijab-qabul urung terjadi. Ia meniupkan ragu agar nikah tak pernah mudah.

Nikah itu bernilai setengah agama, dan iblis tau persis itu dengan sepenuh geram. Ia gelapkan mata para lajang, agar hati itu tak pernah sadar bahwa sang jodoh telah lama menanti persis di tulang rusuknya sendiri."

Bahwa keberadaan mantan penghuni surga itu benar adanya.

Sampai pernah terlintas di fikiran ini, apakah sesusah ini menghalalkan hubungan yang Tuhan takdirkan untuk bertemu? Haruskah melewati segala macam perdebatan dan menelan segala kekesalan hanya karena menjaga banyak hati yang harus dituakan?

Bukan mudah menyatukan isi dari dua kepala. Terlebih isi dari kepala dua keluarga.

Kadang pendapat A bertemu B, lalu stuck membuat jeda yang lama, sampai keduanya mengalah dan menghasilkan keputusan Z.

Kadang nada do dan fa menjadi tak seirama ketika lagunya butuh tangga nada yang berurutan letaknya.

Lelah? Pastinya. Sampai khilaf diri ini berkata di dalam hati, apa aku harus berhenti saja?


Walau masih ada begitu banyak perdebatan yang diredam oleh cara masing-masing 'perwakilan' menyampaikan, satu persatu hambatan sudah mulai bisa disingkirkan.
Sudah ada lubang cahaya dari lorong yang gelap menujunya.

Tepat di tanggal 10 April 2016 kemarin, gedung sudah di-booking dengan tanggal yang kami tentukan dari sejak 28 Maret 2016. Pada tanggal sekian dan alhamdulillah memang ada tempat dan waktunya.
Ibu yg dengan sabar meladenin hajat besar anak pertamanya, walau yang punya hajat masih melanglang buana dikota orang


Lalu masalah datang ketika Ayah bertanya kepada Nenek perihal tanggal. Nenek bersikeras menggantinya dengan memajukan tanggal. Panik. Karena harus mereschedule gedung, dekor, dan catering. Dan terlebih lagi jadwal cuti sang calon suami.

Oh Tuhan, haruskah sesulit ini? Sampai panik sendiri isi kepala mengangkat telepon yang tak hentinya berdering di tanggal 12 April kemarin. Serasa ingin meledakkan kepala sendiri.

Untungnya, Tuhan tak salah memilihkanku calon suami.
Seseorang yang sangat amat sabar menghadapi kecepatanku dalam menaikkan emosi dan kehebatanku dalam mengobrak-abrik pikiran sendiri.

Bahwa semua bisa dibicarakan, bahwa semua bisa diselesaikan.
Bahwa niat baik selalu memiliki jalan.
Bahwa pada akhirnya pun, ia masih tetap bertahan dan bersikeras menjadikanku masa depan.

Kadang ada begitu banyak rancangan rencana perjalanan yang belumlah dimulai, sudah ingin membuatku berhenti.

Tapi toh…. Tuhan selalu menunjukkan jalan.

Gedung akhirnya bisa disewa pada tanggal yang ditetapkan nenek. Begitu juga dekor dan cateringnya.


Ibu Kanjeng penyelamat :)


Setidaknya sekarang aku bisa bernafas lega.

Entah, kejutan apa lagi yang menanti disana.


UPDATED:

Saya pakai gedung Mandala di Gang PU sebagai venue. Karena berdasarkan pertimbangan lebih dekat ke kota dan saya yang pribadi nggak terlalu sreg dengan 2 pilihan gedung lainnya yang bisa menampung 1000 undangan (sekitar 2000 orang).





"Allahumma maalikal mulki tu'tiilmulka man tasyaa', watanzi'ul mulka mimman tasyaa'.Wa tu'izzu man tasyaa', wa tudzillu man tasyaa' biyadikal khoir, innaka 'ala kulli syai-in qodiir. Rohmanuddunyaa wal aakhirah,tu'tiihumaa man tasyaa' wa tamna'u minhumaa man tasyaa' irhamniy rohmatan tughniiniy bihaa 'an rohmati man siwaaka.

Ya Allah,yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan  kepada orng yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki.Engkau muliakan orang yang engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang engkau kehendaki.Ditangan Mu-lah segala kebajikan.Sesungguhnya engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.Engkau Pengasih dunia dan akhirat.Engkau berikan keduanya kepada orng yang engkau kehendaki, dan engkau boikot keduanya dari orng yang engkau kehendaki.Kasihilah aku rahmat yang membuatku tidak lagi memerlukan rahmat lain selain rahmat-Mu.

(HR.Thabrani)

Jumat, 01 April 2016

BERASAN +6

Happy 49th Monthversary, Abby.
Achievement Unlocked: NONTON KONSER ROMANTIS BERDUA KAMU.
Salah satu goal relationship  yang pengen gw capai dalam hubungan gw sama Dimas yang udah jalan 4 tahun ini adalah: nonton konser musisi dengan genre lagu romantis berdua.

Dan tercapai di tanggal 1 ke-49 kalinya, 1 APRIL 2016 ini.

Seneng banget rasanya dapet hadiah kejutan yang menyenangkan ini. Kejutan dari Tuhan, tepatnya.


Capek abis jejingkrakan dan duduk di kursi stadium.

Begini ceritanya.

Jadi di tanggal 1, 2, 3 April 2016 ini, ada gelaran festival musik #MusiF3st untuk yang ke-3 kalinya dan rangkaian acaranya bertempat di Gelanggang Olahraga Gelora Sriwijaya di Jalan Angkatan 45.
Yak, tepat sekali, di tengah-tengah antara 3 mall dan 1 rumah sakit lokasinya.

Sebenernya nggak ada niat apa-apa saat pergi kesana. Niat awalnya adalah menjenguk salah satu teman yang lagi di opname di RS.Siloam Sriwijaya. Bertempat di lantai 5, kamar perawatan yang sedikit mirip hotel kelas 3 ini bisa langsung ngeliat ke tengah GOR, isinya apa. Mulailah pandangan ini terdistraksi dengan kerlipan lampu sorot dan spotting banyak tenant dan food festival tentunya.

Selesai menjenguk dan numpang magrib-an disana, mulailah ngecek-ngecek IG. Dan banyak yang posting acara #MusiF3st ini. Dan pengisi puncak di hari pertama ini, ayo tebak siapa? TIPE-X dan PAYUNG TEDUH.

Pengisi acara gelaran #MusiF3st selama 3 hari.

Dulu, ada kejadian yang gw inget banget.
Gw bareng Dimas lagi di jalan, lagi di atas motor, trus tiba-tiba dia berhenti dan nengok ke belakang, karena denger ada musik TIPE-X yang lagi live concert di BKB, disponsori rokok dan gratis, tanpa tiket masuk. Dan dia nyesel setengah hidup nggak bisa nonton karena harus masuk shift kerja malam (dari jam 11 malam sampai jam 7 pagi), mau gak mau terpaksa pulang dan nabung tidur daripada jejingkrakan lompat saking senengnya di depan panggung.

Dan ini dia, TIPE-X dateng lagi ke kota ini. Dan Dimas masih cuti. Dan tetiba semuanya seperti semesta mendukung dia untuk nonton konser ini.


That happy face, I love it so much.

Ada panggilan video dari teman di radio dulu, Syahkuku. Begitu ditampilin, langsung ada dua tiket konser #MusiF3st di tangannya sambil bilang, "Mbak, tiketnya ada, mau nonton gak?"

YA MAUUUUKLAAAH Syaaah :))
*pakek nanya pulak

Trus mikir. Ini hari Jum'at malam, dimana weekend baru aja dimulai. Pas masuk sore tadi sih nyari parkirannya masih gampang, tapi udah jam 8 begini? Join a challenge deh, kalo mau keluar area parkir trus ambil tiket ke tempat yang 6 kilo jaraknya trus balik lagi kesini, cari parkir lagi.

Akhirnya, kirimlah GO-SEND kesana. *HAIL TO ABANG GOJEK*

Minta tolong ambilin tiket dan mampir sebentar di samping pintu masuk mall di pinggir jalan untuk ngasihin tiketnya ke kami.

Dan taraaaaa!!

Tiket hari Jum'at sudah di tangan.

Tiket #MusiF3st yang dibanderol Rp 25.000,-/hari on the spot

Buru-buru masuk dan langsung disuguhin lautan manusia yang jejingkrakan keringetan nonton TIPE-X. Seru banget!

Setelah Tipe-X selesai manggung dan Dimas selesai kepunannya (hahahahaha), muncul lah Payung Teduh.

Payung Teduh live in concert

Mungkin gak perlu ngejelasin gimana lagu-lagu mereka di postingan ini, yang jelas gw dan Dimas adalah penggemar musik mereka. 

Dan yang jelas… sepanjang konser mereka yang nyanyi sekitar 7 lagu, gw cuma bisa senderan dan nyanyi bareng si Dimas.

Romantis? Banget.
Apalagi waktu tangan beruang satu ini dikalungin di leher gw dari belakang. Berasa punya BAYMAX yang jagain maksimal. Walau kadang pundak gw jadi sasaran pijakan tripod lengannya yang ngerekam via kamera ponsel.

Gapapalah. Yang penting kan bahagia. :))


Allahumma kamaa farrohtanaa fii hadzihid dunyaa fafarruhnaa fil akhirot.

"Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memberikan kesenangan kepada aku di dunia, maka berilah aku kesenangan di akhirat."

Kamis, 31 Maret 2016

BERASAN +5


Per Jumat minggu lalu, Si Mas sudah mengajukan cuti seminggu demi kelancaran batin dan raganya menuju Lampung, tanpa direpotkan oleh dering telpon dari tempatnya bekerja. Jadi seminggu ini ia benar-benar kosong jadwal, tanpa acara, terkecuali kuliah sorenya.

Maka, tersusunlah rencana untuk.....*drumroll*

 
PIKNIK!


Sudah lama sebenarnya, kami merencanakan piknik ini. Piknik di tengah hutan yang ada di jantung kota; PUNTI KAYU.

Untuk orang Palembang sendiri, Punti Kayu bukan tujuan utama saat mereka ingin berekreasi dengan keluarga. Terbukti dari pengakuan Dimas dan para Bear Family (Sigit, Safira, Dini), mereka ke hutan ini masih bisa dihitung dengan jari. Padahal, isinya indah loh.

Ga percaya? Boleh dilihat dari hasil foto-fotonya.

Hijau yang bisa menyegarkan mata dan paru-paru


Berasa lagi shooting film apa gituh :))

Kenapa kok kayanya sepi, ya?
Karena kita pikniknya di hari Kamis. Di tengah-tengah minggu yang padat, di antara banyak schedule yang teriak udah deket deadline, dan diantara kepenatan hidup yang kalo dipikirin sih.... Bikin pengen bunuh diri. :))



Hidup kamu bakal jadi lebih seru, kalau kamu punya teman, yang bukan cuma ngingetin kamu soal kebaikan, tapi juga bisa diajak senang-senang. Dan kami punya, Bear Family!! :))

Keluarga beruang yang kebentuk gak sengaja, saat Dini mulai mencari kakak-kakaknya yang hilang, jiahahahahaha, sering jalan bareng, dan ribet kalau harus japri satu-satu, maka sebagai banci messenger, saya buatlah sebuah grup dan tanpa ragu menamainya dengan 'BEAR FAMILY'.

Keluarga beruang yang asik diajak jalan-jalan dan senang-senang. Sebenernya yang paling cocok buat jadi beruang sih cuma kami berdua, beruang kutub (Dina) dan beruang coklat (Dimas), karena ukuran badan kami. Tapi ntah kenapa mereka juga cocok sih dikasih icon beruang. Mungkin karena mereka termasuk yang setia untuk tetap berada di dalam komunitasnya dan pemalu, tapi saling menjaga dan menghangatkan. Tsailah.


Cantik? Iya dong, dedek kami. :P
Jadi, kami culiklah Dini, diantara galauan asmara plus waktu-waktu baperannya yang membabi buta dan deadline skripsinya.


Info singkatnya:
Nama: Dini (Dedek)
Akun IG: @dininj
Status: Single, siap dilamar
Pekerjaan: S.T. soon to be
Keahlian: Menyayangi orang lain tanpa memperhatikan diri sendiri (*ahahahaha)
Terkenal di seantero FOSMA NASIONAL (Forum Silaturahmi Mahasiswa alumni ESQ Ways 165 se-Nasional)








Cantik? Susah loh, dapetin hatinya. Susah sayangnya!
Lalu, kami juga culik Teta (Safira), dari jadwal kerjanya di Kantor Pemkot, yang alhamdulillah, tidak melalaikannya dari amanah, karena memang sudah selesai semua tugasnya di hari itu.

Info singkatnya:
Nama: Safira (Teta)
Akun IG: @firafiraafira
Status: Single, siap menikah
Pekerjaan: Pegawai di kantor pemkot Palembang
Keahlian: Punya byakugan dimatanya dan telepati dari hati (*hahahaha, I mean it, seriously)
Lagi dalam proses pengerjaan tesisnya dengan disiplin ilmu ekonomi Islam di UIN Raden Fatah Palembang.


Kakak Sigit ini adalah wi-fi berjalan-nya Bear Family :))
Terakhir, kami jemput Sigit, yang biasa bawa kereta api, untuk bawa mobil kecil hari ini.

Info singkatnya:
Nama: Sigit (Igit-Igit)
Akun IG: @sigit.11h
Status: RAHASIA *ntahapa :))
Pekerjaan: Asisten Masinis PT.KAI
Keahlian: Melawak tak kenal tempat 

*Ssstt... Jangan bilang-bilang ya, sebenernya sih, kita jemput Sigit biar bisa pinjem tikar mamahnya. *langsung ditabrak kereta babaranjang* :))


Beberapa dokumentasi piknik yang mungkin bisa buat iri :))

Kakak, Teta, Dedek

 


Ini yang paling ujung namanya Kakak Roby. Sigit, Roby dan Dimas ini ketemu pertama kali di training Teens di tahun 2006.






Gak cuma ke Punti Kayu, setelah puas tertawa dan berkeliling mengambil gambar dari semua area yang 'instagramable', kami menuju ke Danau Jakabaring. Niat hati sih, ingin menggelar tikar dan piknik lagi disana, dengan pemandangan alam yang berbeda. Apa daya, air danau meluap sampai setinggi jalan setapaknya.

Foto keren ini diambil oleh Dina dan bikin iri yang ngambil.
Foto ini diambil oleh Dimas dan hasilnya ga sesuai dg ekspetasi Dina. Ish!

Bukannya berhenti dan balik arah, yang ada kami buka sepatu dan merendam kaki disana. Persis anak kecil yang terlalu senang bermain hujan, ini 5 anak manusia umur 20-an seperti baru pertama kalinya melihat jernihnya air di atas rerumputan yang biasa terpijak.
Menyenangkan.



Beberapa foto yang mengabadikan air meluap sebagai sesuatu yang menyenangkan hati, banyak sekali bahkan kalau kita bermimpi...sekarang ganti baju, agar menarik hati ayo kita mencari temaaan... *EH MAAP, gagal fokus :))


Bear Family main di danau Jakabaring
Ciwik-ciwik kesayangan


Mungkin memang benar. Beberapa orang yang pikirannya selalu negative thinking ke orang lain mungkin memang disebabkan karena ia kurang piknik. Tak bisa melihat keindahan dan manisnya hidup yang ia miliki sampai saat ini. Belum bisa melihat nikmat kesehatan dan waktu luang yang Tuhan anugrahkan hari ini, untuk bertaubat kembali, sebelum terbaring kaku, terkubur berkalang tanah dengan nama di atas pusara.

Alih-alih mensyukuri apa yang ada, pikirannya lebih senang memikirkan segala kemungkinan terburuk, daripada mempertahankan harapan dan memantaskan diri mencapai tujuan.

Hidup masih akan terus berlanjut, dengan atau tanpa kamu.
Jangan merasa dirimu lah yang paling banyak masalahnya, paling susah hidupnya, paling menderita batinnya, selama kamu belum pernah reinkarnasi sebanyak 'jumlah-manusia-yang-ada-di-bumi' kali.




Bersyukurlah karena masih bisa menikmati hidup dan menangis karena beban yang menghimpit. Toh akan tiba masanya, semua menjadi bermakna. Akan ada tangan-tangan yang terulur selagi kamu menengadah.

Tawa menjadi obat paling berguna untuk segala sakit yang kamu derita. Cobalah bercengkrama dan berinteraksi dengan sesama. Dengan hewan-hewan yang ada. Dengan pohon-pohon yang gemerisik tertiup angin. Dengan kecipak air yang menenangkan. Dengan tasbih dari seluruh elemen alam.



Kamu tau kamu tak sendirian. Kamu tau, kamu punya banyak teman. Kamu tau, semua orang siap memberi pertolongan.

Banyak yang bilang, yang namanya masalah jangan terlalu sering dipikirkan, tapi didzikirkan. Pelan-pelan, semua pasti akan terselesaikan.
Karena toh jarak masalah dan solusi hanya sebatas jarak antara kening dan tempat kita bersujud.
Karena toh waktu hidup di dunia ini hanya sesaat, sebatas jarak antara adzan dan iqamat. Yang keduanya akan dikumandangkan saat kita lahir dan saat kita pergi.

Mungkin orang lain menyebutnya piknik, tapi ini inti dari tadabbur alam kami hari ini.



Foto diambil oleh Dedek yang lagi gak boleh solat.

Rabbanaa maa kholaqta hadzaa baathilan subhaanaka faqinaa 'adzaabannaar
"Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka." (QS. Ali Imran: 191)

 
biz.