My Knight #5


You are the one i can rely on.
The one i can use the shoulder.
Shoulder i used to cry on it.

Abby...
Makasih banyak ya. Kamu mau nemenin aku hari ini.
Mau dengerin semua keluhan aku sepanjangan pagi-siang-sore ini.
Kamu bisa tahan liat muka aku yang nggak enak banget dilihat.
Ya, gara-gara J mati, setengah nyawa aku seolah hilang. Nggak semangat. Nggak enak.

Tapi kamu masih mau nemenin aku. Makasih banyak ya By...
Setidaknya kamu bisa bikin aku tersenyum hari ini. Lari-larian ngejer KFC Attack yang Cuma ada dari jam 3-5 sore. Sementara kita sampe di mall-nya jam 5 kurang 10 menit. Lari-larian sampe ke KFC. Ngos-ngosan di depan kasir. Dan bernafas lega saat bayar dua paket KFC Attack untuk makan siang yang kesoreannya kita. Lalu makan dengan cepat, sambil ketawa-ketawa kecil. Lucu! Seru, By!

Hari ini kita belanja isi kulkas dan kamar mandi aku. Dan kamu dengan setianya bawain barang belanjaan aku. Aku tau itu berat. Karena biasanya, aku ngebawa itu semua sendiri, By. Tapi kali ini, ada kamu yang menemani...
Hari ini kita bolak balik ke counter-PS-TAM. Dan kamu dengan sabarnya nganterin aku. Ngendarain motor dan nggak pernah ngeluh. Malah aku yang ngeluuuuuh terus. Makasih banyak ya By, karena aku nggak perlu ngejalanin semuanya sendiri...
Dan hari ini, berakhir saat kamu ngimamin aku magriban di kosan. Dan membelai penuh sayang. Menguatkan, bahwa semuanya bakal baik-baik saja. Mensugestikan, bahwa J pasti balik bener lagi.
“Barang mahal, perawatannya emang harus mahal.”, kamu bilang.

Hhh... aku ga mau munafik, By.
Semuanya kerasa beda, karena ga ada J.
Dia yang setia nemenin aku kemana aja, yang selalu sedia di samping aku, dari aku pergi tidur sampe bangun tidur, yang selalu tau isi hati aku, yang nemenin aku saat SMS dan nelponin kamu, yang jadi satu-satunya temen ngobrol aku kalo aku sendirian di kosan ini...
Dan aku takut gimana bilang ke ayah sama ibu kalo emang si J bener-bener nggak bisa idup lagi...
Itu amanah dari mereka. Dan aku nggak bisa ngejaganya....
What should I do, By....

Tapi... walau kamu memang nggak bisa bantuin aku, 
nggak bisa benerin J, 
nggak bisa ngebeliin aku smartphone yang baru...
keberadaan kamu disini, di samping aku, di sisi aku, nenangin aku... 
itu udah cukup By.

Bahwa aku nggak perlu ngejalanin semuanya sendirian.
Itu sudah cukup membantuku secara moril dan immateriil, By. Sudah cukup.

Makasih banyak ya Abby. 
I love you, really. :’)

Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.