Aden - my lil brother

Aden. Hahahaha.
Ini kali pertamanya Gusti ngebuat postingan tentang kamu.
Adik pertama yang cerdiknya... ngalahin kancil!
Yang caplangnya... ngalahin kurcaci!
Yang manjanya.... ngalahin putri raja!
Padahal kamu cowok. Iya, cowok satu-satunya di keluarga kita, setelah Ayah.
Kamu yang dipanggil ‘Ajo’ sama eyang kita, kependekan dari Rajo yang artinya Raja.
Apa pasalnya, Gusti ngebuat postingan soal kamu?
Soalnya, kanjeng yang sekarang lagi ada di rumah, kirim picture via BBM.
Mau tau apa gambarnya? Nih...


Hahahahahahahahahahahaha :))

Gimana nggak ngakak coba?
Kamu sampe buat perjanjian gitu di atas kertas. Hitam putih. Diatas kertas putih dengan spidol hitam. Kamu pasti buat gara-gara lagi ya, dek...
Pasti kamu bikin ayah kesel. Tapi yang namanya Ayah, adalah ajaib kalo bisa marah sama kamu.
Sementara semua permintaan kamu pasti selalu diturutin.
Makanya, ayah pasti bikin perjanjian itu biar kamu tepatin juga. Dan pasti, ada reward and punishment-nya juga. Hahahaha, kamu pasti nggak ngerti, pasti mikir, “Gusti ini nulis apa sih...?”, itu maksudnya, hukuman dan imbalan kalo kamu naatin atau ngelanggar perjanjian di atas sama si ayah.

Hahahahaha, Aden...
Kamu nggak pernah berubah di mata Gusti
Tetep bayi yang perlu dimanjain, diemong dan nggak tau apa-apa.
Makanya, gusti bisa keheran-heran saat kamu punya FB dan ngupdate status, komen foto, komen status orang, ngupload foto, buat grup asal-asalan dan bahkan main game online! 
Ya ampuuuuun... kamu belajar darimana sih Dek...
Apa Gusti yang udah terlalu jarang komunikasi sama kamu?
Sampe-sampe kamu punya twitter yang Cuma 4 followernya: Kanjeng, Ginda, Susi dan Pacarnya Kanjeng, gusti nggak tau. 
Heran aja sampe kebengong-bengong saat ada nama @dzaqwan di tab mention. 
Itu pasti kerjaan kanjeng kan? Emang nggak beres kanjeng Ditha itu, Den... Hahahahaha

Sekarang kamu make BB. Bebe loh Dek.
BBMan sama kawan-kawan yang nggak lebih dari 20 orang. 10 orangnya sodara kita, 5 orangnya tetangga sebelah rumah kita, dan 5 orangnya temen-temen kamu. (--___--‘)
BB yang nggak pernah kamu bawa kemana-mana.
BB yang kamu ngerengek-rengek minta beliin sama ayah dengan nangis teriak-teriak, “Ayah nggak sayang sama Aden, Cuma gusti sama kanjeng aja yang dibeliin BB, Aden nggak!”, you know exactly how to intimidate our daddy. Ayah nggak pernah bisa ngeliat kamu nangis, ayah nggak pernah bisa nolak permintaan kamu, dek.
Makanya, orang satu rumah Cuma bisa geleng-geleng kepala aja...

Aden belajar yang rajin dong...
Masa kamu ranking 30 sih? Gusti sama Kanjeng nggak pernah loh, dapet ranking segitu. Selalu tiga besar. Paling jauh, 5 besar. Kok malah kamu yang melancong ke 30 besar sana? Keasikan main pasti. Gimana nggak, kerjanya ngegame lewat laptob terus... Kalo nggak ngegame, pasti main sepeda. Dan Gusti emang nggak pernah berhasil maksa kamu belajar kaya Kanjeng. Atau marah-marahin kamu kalo nggak mau ngerjain PR, kaya ibu. Karena Gusti nggak sekuat hati mereka untuk tahan ngeliat muka melas kamu yang penuh air mata berlinang. Kamu cengeng, dek! Cengeng banget!

Aden, Gusti tau, kita nggak begitu deket, kaya deketnya kamu sama kanjeng. Gusti juga jarang ngomong sama kamu. Soalnya kalo kamu udah ngeyel, rewel dan bawel, Gusti paling males dengerinnya. Karena Gusti paling nggak bisa denger kamu nangis...

Kamu kan kalo nggak dipenuhin maunya langsung make nangis sebagai senjata pertama.
Tapi kamu ngerasain kan Dek?
Rindu ini menumpuk untuk ngerasain dipeluk-peluk kamu di pagi hari.
Rindu ini makin membesar dan membesar untuk bisa ketawa dan rebutan es krim bareng kamu.
Rindu ini makin hebat untuk bisa main harvest moon dan kaset-kaset koleksi kamu di PS 1 kita yang nggak pernah mau kamu ganti.

Kamu mungkin nggak tau.
Gusti disini berjuang buat bisa bikin kehidupan kamu nyaman, kehidupan kita tenang.
Gusti disini bakal terus semangat untuk lulus dengan nilai terbaik, selain buat bikin ayah dan ibu bangga, biar gusti bisa gampang dapet kerja selepasnya jadi dokter gigi yang kamu bilang jadi cita-cita kamu juga.
Gusti disini selalu ingat pesan ayah sama ibu, bahwa kehidupan kamu nanti, pendidikan kamu di masa depan nanti, dan baik buruknya kamu nanti, itu tanggung jawab Gusti.... 
karena Ayah dan Ibu kita gak bakal hidup selamanya....

Akan ada saatnya kamu yang menjaga mereka, saat Gusti dan Kanjeng udah nggak di rumah lagi.
Akan ada saatnya kamu yang menuntut jalan mereka,
menemani tidur mereka,
mengganti pakaian mereka,
menjawab semua pertanyaan konyol mereka,
mengurusi makan dan memaksa mereka mandi,
menemani mereka berbaring sampai tertidur pulas... saat Gusti dan Kanjeng udah nggak di rumah lagi, Dek...

Belajar yang rajin ya Adek.
Kamu anak lelaki keluarga ini, satu-satunya.
Harus rajin sholat dan pinter ngaji. Karena kalo ayah udah nggak kuat, nanti, kamu yang bakal jadi imam kami. Harus hafal do’a-do’a yang panjang loh Dek...

Aden, jangan nakal lagi ya, sesuai janji kamu, sama ayah.

Dan mungkin, kamu bakal baca postingan ini, 7-10 tahun lagi, saat kamu tau, blog itu apa, ngeblog itu gimana... Karena sekarang, kamu masih terlalu sibuk bermain dalam dunia anak-8-tahun kamu.


I miss you a lot, brother!


Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.