BERASAN + 97 : KAIN-KAIN CANTIK


Rabu, 29 Juni 2016

Pagi-pagi banget, dari abis sahur, sampai jam 8 pagi, saya nggak tidur. Karena si Ibu udah wanti-wanti harus berangkat pagi kalau mau ngubek-ngubek pasar buat cari dasar kain.
Soalnya, dasar kain yang dicari pun bukan untuk satu dua orang. Listnya aja udah banyaaaak banget. Belum lagi milih warna, model dan bahan.










Emang salah banget kalo kita belanja baju tapi belum ada warna tema dari dekornya, jadi kemaren ngeliat bahan yang bagus, disesuaiin macem-macem dan jadi deh, beli kain senilai total 8 juta, itu pun masih bakal nambah sepertinya, kalo masih kuat ngubek-ngubek pasar di H-sekian Lebaran Idul Fitri.







Ada banyak toko kain yang saya datengin, untungnya pusatnya cuma di satu tempat, di Simpur dan sekitarnya. Disitu ada toko Mumbay Tex, Ovi Tex, Eka Tex, Indonesia, sampai toko-toko kain kecil yang saya nggak hafal nama-namanya, tapi justru yang toko-toko kecil ini yang suka nyimpen kain-kain yang cantik, gak pasaran dan gak ketebak.

Saya jabarin satu-satu ya soal kain-kain yang saya dapat:

Kain Kebaya Akad Nikah

Kain kebaya akad pakemnya pasti warna putih, putih cemerlang, putih ube, broken white atau krim susu putih. Pokoknya warnanya putih. Mungkin untuk melambangkan kesakralan prosesi ijab qabul yang terjadi nanti.




Saya keliling kemana-mana nyari kain putih yang udah dipayet (sesuai dengan pesan Cik Maria), dari yang harganya 900rb/meter sampe yang harganya 200rb/meter saya liat. Rata-rata harganya 250rb, 300rb dan 350rb.




Dan pilihan saya jatuh dengan kain putih UBE yang full payet dari Mei-Ing Eka Tex. 
Harganya muraaaah banget dibanding dengan yang di Indonesia (900rb/meter), bahan ini saya dapetin dengan harga 250rb/meter, saya beli 3 meter, udah full payet bahkan dengan resin permata dan bahan untuk bustiernya warna broken white dengan harga 30rb/meter. Cantiiiiik banget! Jadi nggak perlu nambah upah payet pun udah bikin cantik bajunya nanti. (Aamiin)




Kain Baju Resepsi
Nah, ini nih yang bikin pusing. Karena nggak tau mau beli kain warna dan yang gimana. Sampe akhirnya ketemu di satu toko yang jual kain brokat tile semi Prancis yang udah di-full-payet. Huaaaah, cantiiiiiiiiikkk banget! Bahagia banget pas ketemu bahan itu. Karena di toko-toko lain, nggak ada yang jual. Sayangnya, pilihan warnanya sedikit. Kita sampe muterin semua toko 2x sebelum akhirnya balik ke toko kain Cik Lilik ini.

Tokonya kecil, di deretan Mumbay Tex di daerah Simpur, tapi ternyata harta karun simpanannya banyaaaak.



Untuk tile brokat semi Prancis ini, bahannya memang lembuuuut banget, jatuh di badan, kaya melar tapi nggak nge-stretch. Ah, cantik lah pokoknya. Apalagi payet-payetnya itu cantik-cantik banget. Untuk kain ini, dijualnya nggak meteran, tapi panelan. Satu panel panjangnya 2,5 meter dan dijual 900rb/panel. Saya pertama ngeliat udah jatuh cinta sama kain-kain ini, tapi karena si Ibu maunya pilih warna yang cantik dan lembut di antara warna-warna gelap, akhirnya, saya pilihlah warna tembaga ke arah gold. Nyamain dengan warna siger emas yang nanti bakal di pakai.



Dan disini, power of emak-emak kembali dibuktikan, dari harga 900rb/panel, bisa ditawar sampe 700rb/panel karena si Ibu ngambil 2 panel untuk bikin baju resepsi dengan ekor menjuntai di belakang (total 5 meter).



Untuk kain lapisan bustiernya, beli yang merk Diamond, tebal, lembut dan jatuh di badan dengan harga 60rb/meter.



Puas banget pokoknya dengan pilihan ini, karena murni saya yang milih setelah meyakinkan ibu berkali-kali.


Kain Bridemates



Untuk kain para sahabat dan bestbuddy, saya beli di Mei-Ing Eka Tex. 
Bahannya cantik, ada efek glitternya gitu dari jauh. Kata Kokohnya sih, bahan ini lagi musim dibuat gaun atau kaftan sama orang-orang. Saya beli ini, karena emang suka dengan bahannya, polanya, dan kesannya mewah. Bagus banget kualitasnya menurut saya, untuk seragam teman-teman. Dan terlebih karena stoknya ada lebih dari 40 meter, jadi bisa langsung saya borong untuk beli 20 potong, masing-masing 2 meter. Harga per meternya lumayan. Tapi untuk sahabat masa beli yang abal-abal sih?




Tinggal kasih nama dan kirimin ke masing-masing untuk yang di Palembang. Untuk yang di Lampung, lebih gampang lagi, bisa ngasihnya pas ketemu saat buka bersama dan halal bihalal nanti.

Kain Para Tante


Untuk kain ini, murni pilihan ibu, dan saya cuma nyumbang suara “Iya, bagus!”

Sebenernya karena udah capek juga, kan puasa… Hehehehe

Kain yang ini dijual 60rb/meter dengan kain dalamannya 15rb/meter.


Kain Para Sepupu



Nah, yang ini juga ibu yang milih. Bahannya sama dengan kain para bridemates, yang bedain cuma warnanya aja. Warnanya dibuat senada dengan kain para tante, jadi walau beda bahan, pas difoto keseragamannya juga tetep keluar. Iya kan? :)

Yang belum dibeli malah kain para Ibu pengantin, kain keluarga inti yang wanita dan para beskap untuk keluarga inti pria.

Hahahahaha, begini ya riwehnya, baru kain loh ini.

Tapi seru. Cantik-cantik dan….’berasa mau kawinnya’!!


Yang abis ngehedon di toko kain,


Pengantin yang belum mikir mau kawin

Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.