BERASAN + 96 : KEBAYA AKAD dan BAJU RESEPSI


Rabu, 28 Juni 2016

Saya sampai di Bandar Lampung di pagi hari Selasa kemarin, setelah banyak cerita dan airmata di bulan Juni ini, akhirnya saya pulang.

Akhirnya bisa balik ngurus nikahan yang sejak orang tuanya Dimas dateng, nggak pernah saya urus sendiri.
Akhirnya mulai ribet-ribet ngurus dan rempong milih karena pengen semuanya perfect!

Maka dimulai lah perjalanan sang calon manten ini ke agenda pertama setibanya di kota kelahiran: BAJU PENGANTIN DAN AKAD KEBAYA.

Dari Afendo Decor sendiri, hanya menyediakan baju pengantin pria, dan baju para bapak mertua.
Jadi untuk baju pengantin wanita dan para ibu mertua, diwajibkan buat sendiri.
Mulailah berkeliling Lampung, mencari penjahit baju pengantin yang recommended.

Semalam udah nyari-nyari model baju tuh sama Ibu di Instagram, dan sepenuhnya nurut sama pilihan Ibu, karena fashion police pribadi saya dan adik-adik ya si Ibu, dan lagi kalau beli baju sesuka kita tanpa ngindahin omongan Ibu, jatuhnya pasti jelek, kurang pas atau malah gak nyaman di badan. Jadi karena menurut Ibu badan saya ini guede banget, model bajunya harus yang simpel-simpel dan punya efek ngelangsingin badan, jadi dipilihlah dari beberapa postingan Vera Kebaya yang ibu suka, begini contohnya.




Di mulai dari SAN-SAN by Cik Lie.
Alamatnya di gang kecil di Jalan Kartini sebelum Mall Kartini. Gang yang ada toko furniture dan meubel-nya di depan jalan. Masuk ke dalam harus jalan kaki, gak begitu jauh kok. Rumahnya pagar toska muda. Memang ga ada plang nama atau pengenal, kata Cik Lie-nya sih, dulu ada tadi dilepas karena toko di depan agak terganggu. Tapi, gak pake plang nama aja, yang ngantri jahit disana bejubeeeel.

Jadi masuklah kesana, ketemu sama Cik Lie-nya.

Disini, petir menyambar: San-San nggak terima pesenan lagi untuk bulan September. Astaghfirullah. Udah stress aja bawaannya waktu itu si Ibu.

Cik Lie nya bilang kalo bulan September yang nikah dan pesen baju ke dia tuh BUANYAAAAAAKK! Jadi dia nggak mau terima pesenan lagi daripada dia buru-buru ngerjainnya dan nggak bagus hasilnya.

Dan disana, walau nggak bisa pesen, dapet sedikit pencerahan lah soal dasar kain yang harus dibeli, yang kualitas biasa sampe bagus, tempat jual kain yang bagus dan banyak pilihan, sampai alternatif penjahit lain yang disaranin untuk didatengin. Tarif untuk buat baju pengantin di Cik Lie ini startnya dari 5-6 juta untuk satu baju doang dengan full payet. Tapi sayangnya udah nggak terima.

Cik Lie-nya juga bilang, yang mau nikah bulan Maret-Mei 2017 aja udah mulai ngejahit dari bulan ini. Jadi kalo saya yang nikah September baru mau jahit bulan Juli, aduh… Cik Lie-nya juga nyerah. Mending nggak sama sekali daripada coba-coba jadi.

Oke, fix, San-San nggak terima pesanan.

SALON INTAN
Selanjutnya, saya dan Ibu nyoba nyari ke Salon Intan. Salon yang kerja sama dengan Afendo Decor untuk make up dan macam-macamnya. Letak salonnya ada di jalan Raden Intan, samping masjid di sebrang Bank BRI.

Nyoba kesana untuk nanya dan lihat-lihat baju pengantin yang disewakan. SAYANG SEKALI, ukuran badan saya terlalu gede! Jadi nggak ada, karena yang readynya cuma ukuran M.

Oke, fix, salon Intan gak punya baju pengantin sewaan ukuran XL (yakalee…!)

PENJAHIT SRI
Terus kita ke Penjahit Sri.

Ini sebenernya penjahit langganan baju pestanya Ibu. Tapi beliau juga nerima pesenan baju pengantin. Jadi kita main ke workshopnya. Ngobrol panjang lebar dan akrab. Yang diobrolin pun macem-macem. Karena Bude Sri-nya itu sebenernya wali murid dari anak TK yang dulu sekolah di TK Ibu. Jadi orangnya welcome banget. Sampe badan udah diukur-ukur, padahal belum beli kainnya. Karena ibu udah sering banget buat baju disitu.

Dan yang lebih wownya lagi, ongkos jahit disini dipatok rata : Rp 300.000,-

Yang ngebedain harga payetnya yang bisa sampe 2 jutaan kalau dipayet penuh. Dan yang terpenting doi nerima pesanan (baju pengantin) untuk bulan September.

Oke, satu alternatif aman.

PLUM MODISTE & FASHION DESIGNER
Yang terakhir, kita ke Plum Modiste & Fashion Designer by Cik Maria. Ini penjahit rekomendasi dari Cik Lie San-San.

Alamatnya di belakang TK yang ada di samping Polda Teluk Betung. Alamat lengkapnya saya nggak tau, tapi workshopnya Cik Maria ini bentuknya rumah, warna putih dan ada plang nama PLUM MODISTE & FASHION DESIGNER di depan atapnya.

Memang nggak seramai workshop-nya Cik Lie San-San, tapi nggak tau kenapa ya, rasanya udah klik banget sama Cik Maria-nya. Dari cara dia ngomong, ngebuat desain, nyaranin pilih dasar kain, dan sampe liat-liat hasil tangannya di ruang fitting yang dipasang kaca lebar sedinding-dinding.

Dengan catatan, Cik Maria nggak nerima payet untuk baju yang dijahitnya. Karena udah nggak sempet. Terlebih nggak ada tenaga pekerja untuk ngerjain payetnya. Jadi, dia wanti-wanti banget, kalo mau bagus, cari dasar kain yang sudah full payet. Kalau Cik Lie bilang sih, yang dasar brokat tile semi Prancis yang penuh payetan. Karena kalau yang asli brokat Prancis bahannya lembut banget, nggak akan kuat kalau dipayet, pasti rentan robek. Atau beli yang biasa tapi nanti minta jasa payet diluar.

Oke, alternatif kedua juga aman.




Sekarang, tinggal cari dasar kainnya. 


Lanjut besok deh, udah mau magrib!

Menghela lelah, 


Dina Bridezilla Gonna Be.

1 komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.