Pakai THR dan Gaji ke-13 untuk beli Yamaha Lexi-S? Insyaallah gak nyesel!


Semenjak berita tentang Presiden Jokowi teken Peraturan Pemerintah tentang pemberian THR dan gaji ke-13 untuk PNS, TNI, Polri dan pensiunan, grup Whatsapp keluarga jadi heboh ngomporin ayah buat beli motor. :))

Karena emang udah dari 2 tahun lalu, si ayah pengen ganti motor matic lamanya dengan motor matic baru yang 'agak gagah'. Tiap ada kesempatan ngobrol, pasti sekali dua kali, selalu bilang mau beli N-M*x, mau punya N-M*x, tapi sayang duitnya belum cukup-cukup dan selalu kepake terus buat keluarganya. Perjuangan seorang kepala keluarga ya... :')

Jadi begitu ada kabar angin segar begitu, sontak satu keluarga ikutan happy, ikutan seneng. Apalagi tahun ini merupakan 3 tahun terakhir sebelum ayah pensiun jadi aparat negara. 

Tapi, sebelum si ayah akad jual beli atau beneran nyicil ngambil motor di dealer, anak-anaknya wajib survey dulu. Namanya juga orang tua, sama aja kaya kita waktu anak-anak dulu, kalo ada maunya, dan begitu ada uangnya, langsung beli-beli aja, saking udah kebayang-bayang mulu. Gak ngecek-ngecekin lagi model terbaru, gak tau lagi soal peningkatan harga, gak ngerti soal pembaharuan teknologi, apalagi suka gak sadar kalo fisik udah gak sekuat dulu. 

Jadi sebelum THR dan gaji ke-13-nya diterima, saya sebagai anak tertua, melakukan survey kecil-kecilan dulu di dealer Yamaha, tempat N-M*x dipasarkan. Sekalian nyari spare-part motor yang perlu diganti. Dan di dealer Yamaha Jalan Kaprten A.Rivai itu satu tempat udah ngelayanin service, pembelian suku cadang dan penjualan sepeda motor, jadi pas banget kan... Sekali mendayung, 2-3 pulau terlampaui!

Dan bener aja...
Si ayah mimpi punya N-M*x emang udah dari 2 tahun yang lalu, dan dalam 2 tahun ini udah muncul banyak model baru yang gak kalah keren dibanding N-Max impiannya.

Lexi-s ini contohnya.



Nih motor, keren banget sih. Asli. 
Dari depan kalo dilihat, kaya motor besar, lampunya kaya mata gitu. Padahal matic loh!



Kemaren waktu di dealer, motornya dalam kondisi mati, tapi masih boleh saya pegang-pegang dan coba-coba naekin, mumpung gak bayar ini, hahahaha...



Dan desainnya cakep bingit, sodara-sodara! Saya jadi ngerti kenapa si ayah kepengen motor-motor tipe N-M*x dan Lexi-S begini. Karena walaupun motor matic, samasekali gak mengurangi wibawa kelelakian mereka yang bawa motor matic. Kalo dulu kan suka ada becandaan gini, 
"Laki kok bawa matic, sekalian aja pake lipstik!"
Eittss, lihat dulu dong, matic yang ini... yang ngatain pun, saya rasa kalo dikasih pinjem juga bakal gak dibalikin. :))

Lha, kok jadi milih Lexi-S? Bukannya si ayah pengennya N-M*x? 

Ya... pengen sih pengen... tapi harus sejalan dengan realita juga dong. Kalo pengen makan daging, budget banyak, ya boleh lah kita beli steak daging sapi impor. Tapi kalo budget sedikit, pesen steak daging sapi lokal juga gak mengurangi kenikmatan daging itu sendiri kok. 

Which is means... budgetnya gak cukup neik, kalo mau beli N-M*x. :))

Soalnya di rumah, saya sama suami udah itung-itung dan emang rencana mau bantuin nambah-nambahin gitu, buat si ayah bawa pulang motor impiannya. Tapi adanya juga gak banyak, jadi ya... cari alternatif lain deh.

Beruntungnya diriku yang selalu berusaha jadi anak sholehahnya ayah *bhahahak*, ada Lexi-S yang lagi promo. DP 4 juta udah bisa dibawa pulang dengan cicilan 12, 17, 23, 29 atau 35 bulan. Harganya cashnya masih sekitar 24 juta-an gitu, tapi kabarnya lagi ada promo nih, untuk yang cicilan. Kalo mau tau lebih lanjut, bisa dateng aja langsung ke PT. Thamrin Brother cab. ARIVAI di Jalan Kapt. A. Rivai no.6 Palembang (deket lampu merah RSK. Charitas).

Kelebihannya Lexi-S, apa sih? 

Wah... sekali lihat kemaren, saya udah gak bisa berpaling. Sempet curi-curi pandang sih, ke arah N-M*x, tapi tau diri karena kantong tak sampai, jadi saya fokus aja nanya-nanyain Lexi-S :))

Dia punya electric power socket yang bisa dipake buat ngecas hp, pasang radio portable, bahkan pasang pematik api yang biasa saya lihat di mobil ayah dulu. Gak perlu repot lagi bawa powerbank kemana-mana kan, sambil jalan bisa sambil ngecharge hp juga! Efisien!

Electric Power Socket

Ada satu laci di samping electric power socketnya buat narok apapun disitu. Asal jangan tarok mantan aja, karena mantan harus dibuang pada tempatnya. *oops!*

Laci tempat di bawah electric power socket.

Lampu depan LED yang besar dan cakep banget kaya motor-motor Si Boy Anak Jalanan (*halah)


Joknya mewah, bahan dasar kulit dan ada detail jahitan rapih di depan dan tengah jok. Ukuran joknya juga panjang, bisa bonceng 3 kaya cabe-cabean (tapi mana ada cabe-cabean pake Lexi-s :)), dan empuk sekalih! Emang udah nyobain? Udah dong, kalo cuma duduk doang mah, gak bayar keleus :))

Buat saya yang berbodi besar, motor ini terlihat lebih seimbang dan sebanding rasanya :))

Ruang pijakan kakinya luas. Gak sempit kaya beberapa motor matic yang pernah saya coba dan yang saya punya di rumah. Pake rok sempit juga bisa. Beli galon bawa Lexi-s ini bisa? Amaaan, gak akan ngeguling atau ngegelinding. Deknya rata.

Bawa dua galon di kanan kiri, aman-aman aja kayanya, asal tempat galonnya gak perlu lewatin 5 kecamatan.
Ada sub tank yang melengkapi suspensi belakang, jadi lebih nyaman kalo ada jeglokan atau goncangan. Tetep empuk dan halus jalannya.

Itu yang warna emas, namanya subtank, buat memperhalus goncangan, biar makin smooth berkendaranya.

Ban depan dan belakangnya tubeless dan lebar, kayanya ukurannya beda sih, walau diameternya sama, 14".


Nah ini yang bikin takjub nih, (atau mungkin saya yang norak? :)) Lexi-S gak pake kunci, gaes! Seriously, it's smart key! Kirain cuma mobil canggih aja yang pake smart key, ternyata motor juga bisa ya. Cukup tekan, lalu putar, nyalakan. Gak perlu masuk-masukin kunci lagi ke lubang. Dan pastinya, smart key begini, lebih aman dari pencurian motor oleh maling spesialis kunci T kan? Hahahahaha

Smart Key-nya

Panelmeternya besar, katanya digital, tapi saya belum lihat, soalnya kemarin motornya gak bisa dihidupin, smart keynya belum dikasih baterai dan masih dibungkus plastik. 



Bagasinya juga kayanya luas, 12.8 liter kapasitasnya. Tapi lagi-lagi saya gak bisa lihat karena motor belum bisa dinyalain.

Dan kata salah satu pegawai yang nemenin saya lihat-lihat motor ini, Lexi-S dilengkapi dengan lampu hazzard (yes, kaya mobil aja ya), yang bisa dinyalakan untuk memberi tanda dalam situasi darurat. 

Ada 'Smart Motor Generator'nya juga, yang membuat suara mesin lebih halus saat dinyalakan. Ada 'Stop and Start System' yang berfungsi untuk mengurangi konsumsi bahan bakar yang tidak perlu saat motor sedang berhenti. Wuih... lumayan kan kalo di lampu merah, dia bisa ngehemat konsumsi bahan bakar. 



Kalo soal mesin, yang saya inget kemaren, dia pake mesin 124.7 cc dengan 4 valve blue core. Selama ini cuma denger di iklan-iklan doang, Blue Core-Blue Core, baru kemaren dijelaskan detail oleh si Mas-mas pegawai dealernya. 



Ternyata teknologi Blue Core Yamaha itu adalah penggunaan perangkat yang mampu membuat proses pembakaran pada motor jadi semakin optimal, sehingga penggunaan bahan bakar bisa lebih hemat dan irit hingga 50%-nya! Dengan penggunaan teknologi ini, bobot motornya jadi lebih ringan, dan perabot mesin diproduksi dari baja metal yang lebih ringan, sehingga bisa memaksimalkan energi yang kadang terbuang dari sistem pembakaran pada mesin.

Intinya ngehemat bahan bakar deh, jadi lebih irit dan bahkan ada dukungan dari Pertamina juga, makanya bahan bakar motor Lexi-S ini harus pertalite. Biar lebih awet dan berdaya fungsi teknologi blue core-nya.

Mesinnya Lexi-S ini juga pake teknologi diasil cylinder, kalo Lexi biasa, masih single, yang ini udah double. Berbahan alumunium silicone, dibuat dengan teknologi modern, jadi bisa lebih cepat melepas panas. Pistonnya juga bukan piston biasa, Lexi-s udah pake forged pison, lebih padat daripada piston cetak biasa. Intinya, mesin Lexi-s ini udah canggih lah intinya. Beda jauh sama mesin-mesin motor konvensional pendahulunya.

Pas googling-googling baca dan liat video test ride orang di yutub, mereka bilang, rasanya sama kaya pake N-M*x, wah... makin yakin nih kayanya mau 'ngeracunin' ayah untuk ambil motor ini aja.

Karena saya pikir, N-M*x mungkin terlalu berat dan besar untuk fisik si ayah yang sudah mau kepala 6. Jadi, motor ini, udah pas banget, dari soal harga, desain, kemampuan dan fitur-fiturnya. Tinggal ngomporin ayah aja buat jadi ngambilnya. Kan lumayan, bisa ikutan pake, hehehehe...

Insyaallah, si Ayah gak bakalan nyesel deh, ngabisin THR dan gaji ke-13-nya untuk beli motor secanggih ini. 


Kalo kamu, mau dipake apa nih, THR-nya?


1 komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.