HEMAT, Beb...


Kepengen Shabu-Shabu? Di rumah aja!



Jadi, semenjak menikah dan #setelahserumah, kemampuan memasak saya jadi lebih sering diaplikasikan, karena si Mas Suami emang dari awal udah ngasih 'peringatan' pas kita masih jalan bareng, belum tidur bareng, (eh!)
Pokoknya nanti kalo udah nikah, harus masak tiap hari, gak boleh jajan sana sini!

Sebagai calon istri yang baik, aku "Nggih, Mas" aja... Toh apa susahnya, memasak?

Ternyata... eng ing eeeeng... susah.
Jauh lebih susah dari waktu masak-masakan pas ngekos dulu yang paling banter, ikan sarden goreng kering, sambel terasi dan nasi putih. 
Capek. Riweh. Gupek. Capek. Iya 2x ya ngetik capeknya.

Pertama, karena ternyata, #setelahserumah, bukan cuma masak-masakan aja kerjaannya, tapi ya nyapu, ya ngepel, ya nyuci baju, ya ngegosok baju, ya ampun banyak banget lah... Apalagi komitmennya dulu, selagi masih tinggal berdua, ya.... jalanin hidup berdua, ga usah pake asisten rumah tangga segala, apalagi yang sampe minep di rumah.

Jadi ya gitu, setelah semua-semua pekerjaan itu, masih harus masak dan beresin dapur itu... PR BANGET.

Sebenernya yang suka masak tuh si mas suami. Kalo saya sih, adem-adem aja hidupnya, kalo pengen nyoba resep baru ya masak. Kalo ndak, ya masak mie. Tapi gak semua masakan suami seenak masakan istri. Hahahaha, pede. 

Jadi si Mas Suami ini hobi banget masak ikan sarden dan tumis kangkung. Tiap ke pasar pasti belinya itu. Kangkung. Labu Siam. Kangkung. Labu Siam. Ikan sarden. Ikan asin teri. Ikan sarden. Ikan asin teri. Masaknya kalo ga digoreng kering, pasti disambel. Gituuuuu terus. Makanya kalo saya gak gantian masak sama dia, bisa pesen gojek terus tiap hari.

PR-nya tuh, si Mas suami kalo abis masak, paling banter dan maksimal (dan sudah ngerasa paling bener), dia cuma nyuci peralatan masaknya. Cipratan minyak di dinding dibiarin, kompor kotor dibiarin, tungku kotor dibiarin, alasannya: ga biasa bersihin itu. Cuma biasa masaknya doang di rumah (dia dulu).

Alhasil ya saya yang beresin sisa-sisa perangnya. Kadang ngeselin, tapi niat dia masakin kita makanan dengan penuh cinta aja udah luar biasa kan? Jarang-jarang ada suami yang rajin dan pedenya melebihi dia.

Selain cerita #SiMasYangMasak pun, stok bahan mentah untuk diolah jadi masakan pun PR banget. Di bulan-bulan pertama, saat ke pasar dan stok beli bahan-bahan mentah, belanjaan kita gak jauh-jauh dari:

  • daging ayam 1 ekor
  • ikan sarden botan 1 kg
  • ikan asin teri 1/4 kg
  • bawang bombay 1/4 kg
  • bawang merah 1/4 kg
  • bawang putih 1/4 kg
  • cabe merah keriting 1/4 kg
  • cabe hijau 1/4 kg
  • cabe rawit 1 ons
  • bumbu dapur 2 ribu
  • kol 1/2 kg
  • kentang wortel 1/2 kg
  • tomat dan tomat ceri 1/2 kg
  • telur 1 kg
Dan belanjaan itu semua cuma cukup untuk 2 minggu memasak. Daging ayam dan ikan di frozen, sisanya ada yang dikulkasin ada yang ditaruh di bawah tungku dapur.

Awal-awah #SetelahSerumah, ayam tuh kita frozenin di satu tempat, saat mau dipake, dicairin kan. Tapi jadinya karena cair semua, kita masak semua, 12 potong bagian ayam itu untuk makan 2 orang. Hahahahaha, nggilani. Sama halnya kaya ikan, karena semuanya kita taruh di satu tempat saat frozen, pas dia cair, terpaksa digoreng semuanya. Duh. Salah niaaaan...

Jadi sekarang caranya:
  • Daging ayam 1 ekor
    • 2 dadanya di fillet: bisa dibuat chicken katsu atau teriyaki, dipisah jadi 2 kantung kecil
    • paha kanan kirinya dipotong 3 bagian: bisa dimasak biasa/goreng/semur, dipisah jadi 2 kantung kecil
    • sayap kanan kiri dipotong: ini favorit saya, digabung sama 3 potongan paha di atas
    • tulang diambil: buat kaldu bikin sop, dipisah satu kantung kecil.
    • Jadi tiap mau masak apa, ga semua-semuanya dicairin lagi, cukup yang mau dimasak aja, dan porsinya pas, bisa buat makan 2 kali.
  • Ikan sarden botan 1 kg
    • kalau ukurannya besar, sepanjang pangkal tangan sampai ujung jari tengah, biasanya setelah dibersihin isinya, kadang saya minta potong 2 badannya, jadi kepala dan ekor. Kenapa? Biar lebih banyak doooong :D
    • Kalau lumayan kecil, biasanya kita pisah per-2 ekor-2 ekor dalam satu kantung kecil. Jadi gak perlu nyairin semuanya kalau mau masak ikan
  • Cabe, Bawang, Tomat
    • Cabe: petik ujungnya (kelopak dan tangkai) dan bersihin di baskom, lalu keringkan di atas kain bersih, setelahnya masukin ke kotak kedap udara yang udah dikasih kertas koran atau tissu minyak dan taruh di kulkas.
    • Bawang: kupasin kulitnya, cuci di baskom, dan keringkan di atas kain bersih lalu simpan di kotak kedap udara yang sudah dialasi kertas koran atau tisu minyak, simpan di kulkas.
  • Wortel, Kentang, Kol
    • Ini gak bisa tahan lama di kulkas, kalau yang lain tahan dari 1 minggu sampe 1 bulan, ini cuma bagus saat disimpan 2-5 hari. Jadi buru-buru harus dimasak.

Dan dengan cara begitu, semuanya jadi lebih hemat, nggak khilaf pas masak, gak kalap pas nyantap.

Trus belanja bulanan pun sekarang pake survey, setelah beberapa kali nyoba belanja di 6 tempat berbeda: Diamond PTC, Carrefour PS, Hypermart PIM/PSx, Giant Kenten, Lotte Mart dan Indogrosir. Pilihan jatuh kepada Diamond PTC dan Lotte Mart. Kenapa?

Karena di Diamond semuanya ada, semuanya lengkap, semuanya tersedia walau ga banyak variannya. Tapi dari sayur, daging, buah, sampe ke plastik-plastik asoy ada disini. Dari parsley, oregano, basil, sampe racun tikus ada jualannya. Dan enaknya lagi dia bisa tebus murah! Setiap kita belanja kelipatan 50.000, ada kesempatan belanja dengan harga yang miring banget untuk barang-barang yang ada di display. Contoh nih: harga minyak 2 liter biasanya kan 24-28rb ya, di tebus murah ini, bisa dapet 4 liter harga 44rb! Dan macem-macem barangnya, dari sampo sampe buah ada semua! Asik kan? Saya hobi banget tuh nebus murah anggur red globe setengah kilo lebih dengan harga Rp 26.000,-!

Kalo di Lotte Mart Wholesale, ini semua dijual harga grosir dan jumlah banyak, jadi beli yang sekali banyak disini, kaya beli beras, beli tisu, beli sabun cair, sampe beli barang-barang penting gak penting yang banyak diobral di rak-raknya.
Setidaknya bisa ngehemat 50-100K dari belanja di Carrefour atau Hypermart sih.

Untuk belanja sayur dan buah, pilihan kita jatuh ke GIANT, selain tempatnya lebih deket dari rumah, mereka suka ngasih harga miriiing banget, sayur bahkan beli 1 dapet 2 iket, dan anehnya, lebih murah dari di pasar tradisional. Apalagi untuk ibu rumah tangga yang malas keluar pagi-pagi ke pasar kaya saya, belanja sayur mau siang, sore, malam pun gak masalah di GIANT.

Untuk belanja bulanan sendiri kita ada siklusnya, belanja besar tiap 3 bulan sekali, dimana beli semua muanya dalam jumlah banyak, jadi, pas bulan-bulan berikutnya, pengeluaran untuk belanja bulanan gak terlalu besar..... Ya... sebenernya itu nyamain dengan jadwal keluarnya uang insentif suami sih yang keluar per 3 bulan sekali. Hahahaha

Begitulah kehidupan #setelahserumah.
Apa yang gak bisa dibuat bisa...
Apa yang gak mampu dipaksa belajar...
Apa yang gak banyak, dicoba untuk berhemat.

Semoga tips and trick-nya sedikit bermanfaat!


Udah cocok dipanggil Ibuk-Ibuk,


Nyonya Dimas.











2 komentar:

  1. Aku baper.

    Udah itu aja. Takut komentarnya tau-tau jadi cerpen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha, aku tunggu postingannya lah, kehidupan Adrian setelah menikah. Hiks, kangen Adrian.

      Hapus

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.