BOLI-BOLI



Jadi, terhitung dari tanggal 15 Maret kemaren, gw open order BOLI BOLI lagi.

Cakeballs mini yang gw buat dan pasarkan dari tahun 2014, vakum karena ujian di tahun 2015, dan open order lagi di 2016 karena butuh (duit) pegangan.

Secara, anak tua umur 26 yang udah ga disubsidi lagi sama orang tua, kalo mau jajan macem-macem harus mikir 1000x kali sekarang.

Jadi, gw bukan mau berita soal gimana jualan gw kemaren ya, walau hasilnya lumayan, tapi juga cukup melelahkan, gw mau cerita, kenapa sampe kepikiran jualan.


Passion gw adalah baking.
Ternyata buat kue itu menyenangkan. Apalagi saat orang yang makan bilang kue buatan kita itu enak dan makannya gak berenti, disitu gw bahagia. Sederhana ya.

Lalu gw liat potensi, bahwa cakeballs belum terlalu ngetrend di kota Palembang ini, kaya cupcake yang tabur penjual onlinenya.


cake balls pertama untuk ulang tahun ke-1 Ar-Rayyan, 9 November 2014.

Sebelumnya gw jelasin dulu ya cakeballs itu apa?

Cakeballs itu adalah kue bentuk bola berdiameter bebas. Biasanya 2-4 cm diameternya.
Dibuat dari basic cake biasa yang dibuat untuk redvelvet, blackforrest, lemoncake, cheesecake, atau apapun sesuka hati yang buat.



Cake balls :))

Bedanya, cake balls ini menghancurkan cake dasar tadi dan dibuat jadi remah-remah crumblean untuk selanjutnya dipadatkan dengan ditambah cream frosting, coklat cair, atau selai buah, sesuka hati yang buat aja.

Gw sendiri lebih suka pake cream cheese.

Dan selanjutnya dibentuk bola-bola. Ini proses paling nyapekin diantara semuanya. Karena make tangan sendiri, ngebentukin bola-bola semua adonan yang luar biasa banyaknya.
*karena gw kalo buat, ga bisa satu rasa aja, sekali buat, biasanya 4 rasa sekaligus. Maruk :))

Dulu, waktu masih amatiran, tsailah, ngebuletinnya bisa sampe jam 3 pagi. Dan geletak gitu aja begitu selesai, kaya orang mati. Sekarang udah agak terlatih sih, jadi tangan bisa takar gumpalan secara otomatis. Dan efeknya? Pegel seharian besok-besok.

Boli-Boli belum mandi. Rasa stroberi, Lemon, Greentea dan Mint.

Selesai jadi bola-bola semuanya… Dimasukin kulkas lah para boli-boli yang belum mandi ini.

Untuk selanjutnya, dalam 4-6 jam berikutnya dicelup ke coklat cair berbagai warna biar cantik.

Rasa coklat selalu jadi best seller


Dulu sering gagal di coklat putih sih. Padahal coklat ini yang jadi dasar kalo mau buat coklat warna aneh-aneh dan ga dijual dimana-mana.

Gagal beberapa kali sampe akhirnya tau triknya. Syukur alhamdulillah, gak perlu makanin semua coklat cair yang ngegumpel dan ga bisa jadi celupan boli-boli lagi.
*cek di google, kalo mau tau caranya. Kemaren nyontek disitu juga.


warna orange untuk rasa lemon atau jeruk

Setelah mereka mandi coklat, didinginin lah di atas nampan berlapis kertas roti, biar gampang ngambilnya. karena coklat suka nempel-nempel kalo dia peralihan dari cair ke padat. Baru deh di hias, pake mesis, pake sprinkle, pake coklat warna lain juga.




warna biru untuk rasa mint

Yang jelas, kegiatan ini yang walau dibilang 'nyape-nyapein badan dan ngabis-ngabisin duit' sama beberapa orang, bikin gw terbantu banget.

Terbantunya kenapa? Karena gw bisa ngelepasin stres disini. Bisa lega setelah ngeliat semua boli-boli terpajang rapi di kulkas. Karena gw pribadi pun ga pernah makanin hasil baking secara berlebihan.

Ngebantu buat ngilangin negative thinking dan hilangnya harapan hidup dengan terus mikirin ini. Ngebantu bikin happy banyak orang juga dengan ngasih boli-boli ini secara free.



warna pink untuk rasa stroberi

Ini bentukan jadinya... 
Banyak yang ngira ini mochi. Padahal mah, jauh banget lah kalo dibandingin :))

Rasa stroberi

Rasa greentea

Rasa mint

Oh iya, kenapa namanya BOLI-BOLI?
Ini brand, hasil temuan Dimas.

Waktu itu, banyak yang nanya dan banyak yang minta. Secara buat juga kebanyakan… nyobalah untuk gw jual. Tapi alangkah tidak cantiknya, ngejual produk, tanpa brand, tanpa packaging yang bagus dan tanpa marketing yang mumpuni.

Mikirin namanya tuh lamaaaa banget. Apa ya bagusnya. Gimana ya bagusnya… Sampe akhirnya, Dimas nyebut 'bola warna warni'…. dan syukurlah sensor bahasa di otak ini bagus, langsung nyambungin ke Boli-Boli, dan jadilah dia seperti ini.

Saat itu juga, langsung ngesahin (unofficially) brandnya, desain logonya dan buat akun IG-nya: @boliboliii
*silahkan mampir kakak

Dan sampai detik ini, bisa dibilang membanggakan diri sendiri sih, gw bisa jual sampe 250 lusin kemana-mana, dengan harga yang cukup wow untuk ukuran makanan online Rp 50.000,-/lusin.
Sebenernya jual per 6 buah, 9 buah, 12 buah, dan 18 buah, tergantung pasokan kotaknya.




Tapi harga segitu lebih murah sih dibanding cake balls luar negeri, coba aja searching sendiri, karena selain mereka jual skill, mereka jual food art. Keren-keren banget cake balls orang luar tuh, sampe kadang bengong sendiri, kok bisa ya buat begituan.

Untuk sekarang, mungkin Boli-Boli cuma camilan yang dijual berbasis online dan open order sesuka-suka owner merangkap chef merangkap manager dan merangkap kurirnya.
Tapi nanti, 1-2 tahun lagi, insyaallah, gw bakal buka toko cake dan bakery sendiri di bawah tempat praktek gw untuk ngedisplay semua hasil bakingan gw nanti untuk bisa dibeli setiap hari.

Gw mimpi? Nggak dong. Segala sesuatu yang bahkan kita bisa mikirin detailnya tuh bukan mimpi, cuma soal waktu aja, semua itu pasti terjadi.

Dina mohon doanya ya semua. Thank you :*



Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.