BERASAN + 4 : RESEP DENDENG SAMBAL MERAH IBU


Ntah sejak kapan, gw tau Dimas pinter masak.

Mungkin sejak 210 minggu yang lalu saat dia bawain masakannya sebagai bekal di training ESQ 165 for Kids yang jadi momen kedua kedekatan kami.

Dia bawain apa ya waktu itu? Telur dadar dan ikan sarden goreng sepertinya. Katanya dia yang masak, tapi gw sih percaya, itu ibunya yang masak, dan dia cuma nyiapinnya doang di kotak makan :))

Dan setelah 210 minggu terlewat, dengan segala eksperimen dia di dapur kosan gw dan bikin berantakan di spot cucian piring kotor, okelah, bisa dikatakan Dimas bisa masak.

Dimas bisa belanja ke pasar.
Dimas bisa nyiangin ikan.
Dimas bisa jadi bapak rumah tangga!

Yeay! It's a jackpot!
Karena nemuin satu lelaki yang gak ragu megang sapu, susah payah ngepel, repot-repot nyuci baju dan mau berkeringetan ria dalam acara memasak di dapur adalah anugrah luar biasa saat paradigma dunia melabelkan wanita untuk semua kategori kegiatan tersebut.

Dimas bisa diandalkan saat calon istrinya ini mungkin terserang virus malas, virus baper, virus laper, dan PMS setiap bulan. :))

Dia cuma minta satu kok, jangan suruh dia cuci piring. Ntah kenapa, dia ogah dan paling anti nyuci piring, kebalikan sama gw. Gw bakal dengan sukarela nyuci piring dari pada harus nyapu, ngepel, nyuci baju dan ngegosok. Oh iya, sama gosok, Dimas bukannya gak mau, dia bilang dia ga bisa. Dan beneran ga bisa. Ampun deh, nyuruh dia gosok. Bajunya sendiri aja jadi kusut dan mutung, apalagi baju gw.

:))

Dan… hari ini, dia cukup mengejutkan lagi. Tetiba nanya resep dendeng yang pernah kami masak berdua berdasarkan hasil investigasi ke pembantu yang kerja di rumah, Omah.

Dendeng buatan ibu tuh enaknya luar binasa. Bisa nambah 3x walau perut udah begah. Gak tau kenapa. Ya… mungkin karena enak? :))

Jadi, kami memutuskan untuk mencoba membuat dendeng sendiri dengan resep alami dari si ibu, tanpa pakai MSG pula, pada bulan Februari lalu. Luar biasa!

Pertama kali buat… dengan seperempat daging sapi yang jadi luar biasa empuknya, beneran nambah sampe 2x. Sampe begah. Sampe minta ampun kenyangnya. Terlebih karena ini buatan sendiri.

Mau liat penampakan dendengnya?

Dendeng Sapi Pedas a la Ibu, made by Dina & Dimas

Rasanya? Warbiyasak.

Trus hari ini, si Cunda nanya resep itu lagi. Dan ingin mencoba buat tanpa gw.

PING pertama
Nanya resepnya

Resep Dendeng ala Ibu-nya Dina
Masih resep ala Ibu-nya Dina

Resep dendeng a la Ibu-nya Dina

Nasi dendeng sapi dan sayur asam made by Dimas CN











Hohohoho, nyenengin ya. Ada lelaki seperti dia ini. Walau kadang buat nasi goreng kemanisan, goreng terong kematengan, dan masak ikan cuma bisa yang sarden doang, lelaki ini benar-benar bisa membuat gw jatuh cinta setiap harinya.

 Gak terhitung berapa kali yang dia dateng ke kosan trus anterin satu kotak makanan, karena khawatir, kesayangannya ini cuma makan mie (saking malesnya masak dan magernya utk beli lauk di luar), sementara dia makan siang menu porsi lengkap masakan ibu yang juga ga kalah enak.

Ini ada foto penampakan 'katering gratis ala Dimas khusus buat Dina'. Selalu pake kotak yang sama dengan isi yang berbeda-beda dengan kelezatan yang sama.


Nasi sayur sop ayam plus orak arik tempe dan sambel extra pedas a la Ibu-nya Dimas

Beberapa yang lain sudah duluan disantap karena saking lapernya ga mau pake foto-foto segala.

Jadi, paham kan? Kenapa berat kami bertambah terus tiap tahunnya? Ga kebayang gimana kalo serumah ntar. :))

Tetap, mohon doanya ya... ^^v

Alhamdulillaahilladzii ath'amanii haadzaa wa rozaqoniihi min ghairi haulin minni wa laa quwwatin

"Segala puji bagi Allah yang telah memberiku makanan ini dan merizkikan kepadaku tanpa daya serta kekuatan dariku."

Tidak ada komentar:

Terima kasih sudah singgah. Tak perlu segan untuk menyanggah atau memberi tanggapan atas pikiran yang tercurah. Kalau ada yang ingin ditanyakan atau mengganggu pikiran bisa kirim DM ke @celoteholic ya!

Diberdayakan oleh Blogger.